Blog Selamat Tinggal

22 June 2014

28 Merasa Tidak Layak?


Memang sifat manusia.

Bila jumpa orang yang baik, kita rasa tidak setara dengannya. Maka, rasa rendah diri itu mulai wujud secara spontan. Misalnya, bila berjumpa rakan yang lebih alim dan tinggi ilmunya, kita respek dan hormatinya serta rasa tidak layak langsung andai ada yang cuba membeza-bezakan antara dia dan diri kita.

Begitu juga andai jumpa calon yang baik. Baik agamanya. Baik pekertinya. Siapa tak suka? Suka tu memang suka. Tapi bila disuluh ke arah diri sendiri,

"Ya Allah, tidak layaknya aku untuk dirinya."
Lantaran kurangnya pahala dan banyaknya dosa.
Lantaran kurangnya ilmu dan banyaknya maksiat.
Lantaran teruknya akhlak dan jarangnya baiki diri.

Penulis teringat rasa tidak layak ini juga selalu dirasakan penghuni neraka. Apabila telah selesai dihukum di dalam api neraka dan habislah segala dosanya dimamah api yang menjulang selama berjuta atau berpuluh juta tahun lamanya, penghuni neraka ini juga merasakan tidak layak untuk masuk ke Syurga. Namun, tidak juga mahu kekal selama-lamanya di dalam neraka. Sebagaimana direkod dalam sebuah hadis:

Dari Abdullah bin Mas'ud katanya: "Bersabda Rasulullah s.a.w. "Saya mengetahui orang yang
terakhir keluar dari neraka dan terakhir pula masuk syurga; iaitu seorang lelaki keluar dari api neraka sambil merangkak.

Berkata Allah Taala kepadanya : "Pergilah engkau masuk syurga!"

Orang itu pun segera berjalan. Sesampai di sana, dilihatnya seolah-olah syurga telah penuh sesak, orang itu lalu kembali kepada Allah dan berkata, 

"Ya Allah! hamba dapati syurga itu telah penuh sesak," 

Berkata Allah Taala kepadanya, 

"Pergilah masuk!"

Orang itu kembali lagi dan dilihatnya masih dalam keadaan penuh, kerana itu ia kembali pula mengadap Allah
menceritakan keadaannya seperti semula. Demikianlah orang itu pulang pergi berkali-kali antara syurga dan hadrat Allah Taala. Akhirnya berkata Allah kepadanya : 

"Masuklah engkau ke dalam syurga ini! Untukmu seluas dunia dan ditambah sepuluh kali seluas dunia." 

Maka orang itu berkata,

"Apakah Tuhanku mengejek hamba? Sedang Tuhanku Raja." 

Kata Abdullah: "Saya lihat Rasulullah S.A.W. tertawa sehingga nampak gerahamnya seraya berkata : "Orang itulah yang dikatakan penghuni syurga yang terendah darjatnya".  (Hadis Sahih riwayat Muslim)

**
Siapa yang tak ingin hidup bersama orang-orang yang baik?
Siapa yang tak inginkan Syurga?

Rasulullah s.a.w. bersabda, Allah Ta’ala berfirman,

"Syurga itu disediakan bagi orang-orang soleh, kenikmatan di dalamnya tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga, dan tidak pula pernah terlintas dalam hati. Maka bacalah jika kalian menghendaki firman Allah Ta’ala (yang ertinya),
"Tak seorang pun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan.” (QS. As Sajdah [32] :17) (HR. Bukhari & Muslim)
Tunggu apa lagi. Ubahlah dirimu ke arah lebih soleh. Tidak kiralah sama ada dengan bertemankan orang yang baik atau tidak. Jika berteman dengan orang yang baik, insya-Allah dipermudahkan kerana orang itu mungkin boleh menegur andai tersilap, memberi motivasi dan dorongan andai patah semangat, memberi kasih sayang dan cinta di saat hati mulai rasa tawar untuk berubah. Dengan bertemankan orang yang baik, akhirnya jalan ke arah mardhatillah (keredaan Allah) itu lebih smooth.

Berjemaah lebih baik dari berseorangan. Berdua lebih baik dari berseorangan.

Sambut saja huluran kasihnya.
Hiduplah dengan lebih bererti.

Lakukan semuanya kerana Allah.

Tidak salah beri peluang pada diri sendiri. Tidak salah pentingkan diri sendiri. Allah berikan nikmat dan hak bahagia kepada diri masing-masing. Bersyukurlah pada Allah. Sabarlah hadapi semuanya dengan tabah dan tenang sepanjang proses perubahan.

Hidup di dunia ini terlalu singkat.
Pilihlah yang menuntun dirimu di akhirat.

Catatan Syaaban 1435.
Rusydee Artz.
Yang makin berusia.

28 comments:

  1. Anonymous4:45 AM

    Situasi ni berlaku pada diri saya sekarang ni. Bingung jugaklah terasa, bila berkait dengan status layak ke tak ni. Apapapun, terima kasih atas penerangan. Ayat tak berat. Senang hadam. Pasal 'makin berusia' tu... Hope Allah Ease :]

    ReplyDelete
    Replies
    1. Situasi ini sentiasa berlaku pada saya. Sebab saya orang yang serba kekurangan.

      Delete
  2. Salam. True. Sahabat-sahabat yg baik, datangnya dari Allah, untuk beri peluang hamba Dia perbaiki diri. Semoga kita semua bersama ke syurga. Allahumma amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua orang nak ke Syurga.
      Cuma kita sentiasa berharap ada yang sudi menuntun jalan ke arah itu.
      Andai tak mampu menuntun, jadilah asbab kepada seseorang berubah jadi lebih baik.

      Delete
  3. Anonymous1:10 AM

    Rasa tak layak tu memang agak menyedihkan...apapun keadaannya..
    tapi,...klo fikir baik2... sepositif mungkin terhadap takdirNya...
    Allah tak pernah jemu menerima amal seseorang hambaNya & mengganjarinya dgn hal yg lebih baik...tidak di dunia pastilah utk akhirat...
    Bahkan setiap hambaNya yang ingin kembali kepadaNya dan bertaubat itulah yang menjadi orang-orang yg dicintaiNya...

    wala haula wala quwwata illa billah... T_T

    Semoga Allah mudahkan utk akhi Muhammad Rusydi berjuang hidup,berkarya buat umat dan berbahagia dgn rasa syukur yg banyak dalam setiap keadaan...bersabarlah...dan kuatkan kesabaranmu sll...
    barakallahu fik ya akhi Muhammad Rusydi...
    Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala ali sayyidina Muhammad kama solai ta'ala sayyidina Ibrahim wa 'ala sayyidina Ibrahim, wabarik 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala ali sayyidina Muhammad kama barak ta'ala sayyidina Ibrahim wa 'ala sayyidina Ibrahim fil 'alamin na-innaka hamidun majid....Amin Ya Allah..


    Oh ya..saya sll baca karya encik...lebih dari itu, bukan saya saja, ramai yg suka baca... klo ia menjadi asbab hidayah dan kebaikan seseorang.., bukankah malaikat akan mencatatnya sebagai kebaikan buat encik juga...sebab tu, saya mencadangkan, kalau encik dalam ujian apa pun juga..,sila berteguh hati dalam setiap ujian... awan pun bukan sll turunkan hujan, kadang ia bergerak& berkumpul seprti lukisan langit saja...sama ada awan itu jadi hujan, atau naungan yg lebih teduh.. dua-dua pun dgn iziin Allah.. bertenang hatilah sll... maaf kalau saya salah cakap &menyinggung hati encik syabab ya... >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelangi buatan boleh muncul dengan mudah.
      Pelangi Tuhan tidak selalu muncul mewarni untuk kita.

      Delete
    2. Anonymous9:23 PM

      Sila berteguh hati dalam perjalanan ya encik SMK..
      sebab kita semua maklum,pelangi dari Allah, ia datang bukan setiap hari.. tapi kadang kala yg sukar itu didatangkan pelangi sebagai penawar hati...
      kita yg melihat pun rasa gembira melihatnya..walau takkan pernah meniti di atasnya..
      jadi berteguh hatilah krnNya..

      Delete
  4. hurmm..saya selalu rasa seperti itu...terima kasih, tulisan yang menegur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sebenarnya tegur diri sendiri. Kadang rasa sangat tidak layak.

      Delete
  5. Anonymous11:22 PM

    semoga hari ini dan seterusnya kita dipertemukan dgn lebih ramai lagi manusia yang baik kerana Allah dan dari itu kita berkesempatan bergaul dan belajar sesuatu dari mereka... ;)

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Anonymous1:32 AM

    Salam Ramadhan Almubarak... May Allah bless you, your big family & friends & all people in this ummah... barakallahu fikum..
    Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala alihi wasohbihi wabarik wasallim..Amin ya Allah..

    ReplyDelete
  8. sama macam apa yg saya rasa sekarang.

    ReplyDelete
  9. Assalamualaikum, salam Ramadhan. Maaf nak tanya pada Syabab Musafir Kasih. Apa dah jd ngan FB nyer? Sy dah lama tak tgk apa2 nukilan drpd en Syabab. Rindu pulak dgn status en. Syabab. Masih adakah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anonymous2:04 AM

      aktif di acc Encik Sederhana... bambikai.. opss

      Delete
  10. Anonymous9:05 PM

    Terima kasih Encik Syabab. penulisan yang Sungguh membuka minda. :)


    Wahai Tuhan... Ku TAK LAYAK.. Ke SyurgaMu....

    Namun Tak Pula.. Aku sanggup ke NerakaMu..

    -Siti Fatimah Az Zahra

    ReplyDelete
  11. Benar. Usah fikirkan sangat betapa tak layaknya kita untuk 'menerima'
    Fikirkan betapa kayanya Allah untuk 'memberi'

    ReplyDelete
  12. Allah, Ampuni kami...

    ReplyDelete
  13. Rasa tak layak tu memang agak menyedihkan...Mungkin kerana kita sedar siapa kita, namun apapun keadaannya..
    Kita haru yakin kan Saudara Rusydi?
    Semua orang nak ke Syurga. Doa dan Usaha, tanpa putus asa, biar terkadang kerap tersasar, cuma diri sentiasa berharap ada yang sudi menuntun jalan ke arah itu, bersama. tanpa kira apa yang lepas. Sudi?
    Susahkan, apa pun usaha, niat, doa... Mohon pada Allah,apapun pilihan kehidupan , diri Tabah dan Redha. Kan Saudara Rusydi?
    Dan,
    Andai tak mampu menuntun, jadilah asbab kepada seseorang berubah jadi lebih baik. Inshaa Allah.

    Saya sangat meminati karya anda. Teruskan usaha.

    ReplyDelete
  14. Anonymous2:02 AM

    saya kerap rasa tak layak berdamping dengan orang soleh. :')

    ReplyDelete
  15. Bagus banged tulisannya gan, bisa dibuat ajang muhasabah diri ini. :(


    Travelling Indonesia | Elbaihaki

    ReplyDelete
  16. Anonymous1:29 PM

    Assalamualaikum saya nak minta izin untuk simpan gambar. Halalkan ya...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...