Blog Selamat Tinggal

" Selamat Tinggal "

لا اله الا الله ، محمد رسول الله

Lafaz tauhid dan lafaz selamat tinggal terbaik.

Kita selalu fikir masa depan, tapi kita lupa akan 'hari esok'. "..dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa sahaja yg telah dilakukan utk hari esok (akhirat).." - [al-Hasyr 59:18-19]

19 December 2014

2 Cerpen: Cinta Kedua


Cerpen : Cinta Kedua
Karya Original : Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )

Ombak beralun lembut tatkala senja sedang berlabuh. Hati ini masih sayu teringatkan kata-kata seorang tua separuh umur yang menegur aku kelmarin, namun aku masih tidak boleh menerima hakikat.

Aku tak boleh terima tegurannya seratus-peratus. Sebenarnya, sikit pun aku tak mampu terima. Sayu hati sebab kata-kata itu dilontarkan di depan ahli keluarga orang yang aku cinta. Bakal isteriku ada, mak dia ada, adik beradiknya ada, datuk neneknya semua ada. Orang tua itu selamba tegur aku,

“Kau kalau nak nikah juga dengan anak aku, stop merokok. Itu saja. Kau takkan tak tahu merokok itu haram. Kau belajar sampai habis ijazah, kan?”

Betullah nak tegur. Tapi, perlu ke depan semua orang? Perlu ke masa-masa tu jugalah nak dihentamnya? Tak boleh ke tunggu esok ke, lusa ke, jumpa di kedai kopi ke, ini tidak.

Aku hidupkan kembali motosikal. Dalam hati, panas membara. Kelakianku dicabar. Aku dah datang elok-elok rumah dia, datang dengan bawa hajat yang murni, boleh pula ayahnya macam tu. Yang aku panaskan, sikit pun dia tak cuba untuk bela aku. Aku yang malu sendiri. Maruah aku bagai disiat-siat belati tajam. Mujurlah aku tak bawa orang tua bertandang sama. Kalau tak, dengan mak ayah aku turut tempias malunya. Ada teman wanita pun buat aku macam apa saja. Aku terluka tahu tak. Terluka!

“Eh, aku datang pakai baju melayu, pakai kopiah bagai dah. Dah nampak macam muka ustaz apa. Masih nak letak syarat macam-macam! Slack aku datang lepas Isyak. Masa tu sejuk, aku pekenalah Dunhill dulu sebelum sampai rumah. Kantoi bau rokok! Bau saja pun! Tak boleh ke?! Tak boleh?!”

Aku hempuk-hempuk kepala motosikalku yang tidak bersalah. Ada kucing lalu di sebelah motorku, tengok tak berkelip.

“Apa tengok-tengok?! Kau pun sama saja dah kenapa buat video kucing makan api lilin yang jadi viral di page SukanStar tu?!”

Kucing tu mencakar betisku lalu berdesup lari dari situ. Tak guna punya kucing. Aku pun bongok juga marah kucing tu dah kenapa?

Hari mulai gelap. Dah nak dekat Maghrib. Ku pecut motosikalku melalui kawasan-kawasan kampung. Memang aku sengaja datang jauh dari rumah ke pantai semata-mata untuk lepaskan tensi yang melanda hati. Hujan mulai rintik-rintik. Makin lama, makin lebat. Aku pun tak pasti aku berada di kampung mana masa tu, sebab hari dah gelap. Kawasan kelapa sawit pula tu. Tak ada rumah orang langsung. Peduli apa aku. Bukannya aku tak biasa redah jalanraya yang lengang seorang diri di malam hari. Hero manalah takut beb.

Hunjaman air hujan makin deras. Memaksaku berhenti seketika. Kalau redah juga, pedihlah muka kena hentam dengan air hujan dari depan. Yang lebih bahaya, lopak air di jalanan tu. Tak dapat jangka dalam atau tidak. Kalau nasib tak baik, boleh berpusing 180 darjah motosikal. Nak mati ke? Aku tak nak. Aku tak kahwin lagi, okay. Nak mati pun biar lepas kahwin.

Berteduh. Baju hujan tak bawalah pula. Nak tak nak, aku berhenti di sebuah wakaf tepi jalan yang telah usang.

Dalam kesejukan, aku keluarkan kotak rokok. Aku dah beli dua kotak terus, sebab terlampau geram dengan bakal bapa mertua. Ku keluarkan sebatang. Cucuh api. Asap berkepul ke udara. Rasa hangat sikit dalam badan. Sebenarnya, taklah hangat macam minum air kopi panas masuk ke dalam badan pun. Feeling tu penting, rasa macam hangat walaupun taklah mampu menghangatkan seluruh badan.

Macho tu penting, tahu tak. Lelaki perlu hidup di atas muka bumi ini dengan lagak penuh hero macho, stylo. Apa barang tak hisap rokok nak kekalkan bibir merah. Macam jambu, pondan. Tak berkenan langsung aku.

Hujan nampaknya tak nak berhenti. Resah seketika sendiri. Dah tiga batang rokok aku habiskan. Dalam hati marah-marah sendiri,

“Ni nak kena berkhemah di sini ke apa ni? Padan muka aku datang jauh-jauh walaupun dah tahu musim hujan!”

Aku hidupkan balik motor. Tapi, motosikal tak nak hidup. Beberapa kali aku cuba start. Plug dah masuk air ke? Aku periksa starter, ekzos tak ada apa-apa yang tak okay. Semuanya dalam keadaan yang baik. Minyak masih separuh tangki. Aduh, apa pula dugaan ini? Sedang aku cuba hidupkan, tiba-tiba aku perasan angin kuat datang dari arah kanan. Seakan ribut. Kuat sangat.

Tapi, yang lebih mengejutkan, tiba-tiba air deras menerpaku yang berada di atas motosikal. Terbeliak sendiri. Tak mampu nak larikan diri. Badainya terlalu deras. Kuat arusnya. Menghentam laju.

Aku dan motosikalku dihanyutkan arus deras sedikit demi sedikit. Sekelip mata, seluruh kawasan di sekelilingku tadi kini dilanda banjir. Barulah aku perasan, tempat aku berhenti untuk berteduh tadi, di kawasan rendah. Kawasan laluan air hujan. Berdekatan dengan sungai!

“Allahurabbi!” Itu saja yang terucap di bibir ini.

Air yang tadi separas dadaku, kini sudah berada di paras leher. Nak tak nak, aku lepaskan saja pegangan tanganku daripada motosikal. Sekarang, motor dah tak penting, nyawa lebih penting. Helmet di kepalaku buang. Menyusahkan untuk aku berenang nanti. Debaran di jantung macam nak pecah. Tak nampak daratan. Bila tanganku lepaskan saja, kakiku tidak lagi menyentuh lantai!

Aku hanyut. Dihanyutkan oleh arus deras. Terkapai-kapai sendiri sekarang. Memanglah aku tahu berenang. Tapi, dalam keadaan air terlampau deras, kayuhan kedua-dua tangan aku tidak mampu melawan arus. Hati dah risau yang teramat.

Apa yang terfikir masa tu,

“Habislah. Mati aku kali ni! Mati!”

Dalam tenggelam-timbul dihanyutkan air banjir, kalau aku nak bertaubat sekalipun dah tak sempat. Mana sempat lagi nak sujud di sejadah, mana sempat lagi nak berbuat apa-apa amalan ibadah pun. Menyesal yang teramat masa tu. Nak selamatkan diri sendiri pun tak pasti berjaya ke tidak lagi.

Aku nampak batang kayu besar menerpa ke arahku dengan kelajuan tinggi.

PANGG!

Terkena di kepalaku. Seketika penglihatanku kabur, dengan darah sendiri mengalir mencurah-curah dari dahi. Pecah kepala. Tapi, tangan aku sempat berpaut pada dahan di batang kayu besar itu. Pegang kuat-kuat. Kepalaku sedikit pening. Namun, berpantang maut sebelum ajal.

Akhirnya, batang kayu besar itu terhenti, tersangkut pada sebatang pokok lain yang berada di tengah-tengah arus deras. Aku tak lepaskan peluang itu. Terus memanjat naik ke atas pokok. Kesejukan. Menggeletar seluruh badan. Pokok itulah satu-satunya yang ada di situ. Sekeliling aku, seolah-olah dah jadi pulau dengan air berwarna perang, dah macam air milo. Air lumpur. Aku menekap luka di kepala dengan daun kayu yang ada di pokok itu.

Entah berapa lama pokok itu mampu bertahan dalam arus yang kian menggila. Aku pun tak tahu. Sudah lebih lima jam aku berada di atas pokok itu. Berpaut pada dahan yang rapuh.

Aku kesejukan melampau. Bibir dah biru. Anggota badanku sudah kecut-kecut berurat. Ku keluarkan kotak rokok yang sudah lembap. Cucuh sebatang demi sebatang. Tak nak menyala. Semua dah tak berguna. Seketika, fikiranku menerawang. Terimbas kembali kata-kata seorang abang yang jual tembikai, tapi aku dah belasah dia lepas dia ceramahkan aku.

“Rokok itu tak dapat membantu kau sedikit pun. Tembakau tu ada la juga gunanya, masa pepijat masuk dalam telinga, bolehlah guna tekap tembakau tu dalam telinga supaya pepijat keluar. Selain tu, tak ada faedah langsung. Kau pun tahu harganya pun cekik darah. Harga boleh beli ‘snack plate’ KFC tu. Kalau makan, dah kenyang.

Kalau kau sedekah Subuh, RM15 setiap pagi, dah berganda-ganda Allah bagi pahala pada kau. Yang kau hisap, semua burn termasuk organ dalaman kau. Tapi, apa yang kau sedekahkan, stay. Bawa sampai ke akhirat. Kau tahu kan, kalau kau sedekah di awal pagi, Insya-Allah hari kau bersedekah itu, Allah bantu ceriakan hari kau dan bala atau musibah yang nak menimpa pun dengan izin Allah dibabaskan.

Dalam sepuluh ustaz, sembilan kata haram, seorang saja yang kata makruh. Dalam 99% ulama, 1% saja yang kata makruh. Kau tetap nak bertahan dengan yang makruh tu? Kita tak perlu bicara pasal hukumlah. Aku pun bukan ustaz nak bahas pasal ni.

Ibarat tembikai yang kau nak beli ni. Aku nak tanya kau, kau nak tak beli kalau aku kata, lebih dari separuh bahagian tembikai ni dah buruk berulat?”

Aku menggelengkan kepala.

“Gila ke apa aku nak beli kalau dah tahu buruk?”

Abang tembikai membalas,

“Tengok, tahu pun kau tak nak beli kalau tahu buruk. Sama jugalah dengan rokok tu. Kau sanggup beli tembikai yang buruk, bagi makan pada ahli keluarga kau? Buat mereka cirit? Kalau merokok itu memang bagus, kenapa tak hisap dalam masjid?”

Lepas dia tanya soalan bangang tu, aku debik dia sepuluh kali sampai masuk ICU. Koh koh koh.

Hari dah jauh malam. Gelap-gelita sekeliling. Yang ada hanya aku, pokok ni dan air banjir yang mengalir laju di bawah kakiku.

Aku dah cuba keringkan henfon tadi. Tadi tak hidup, entah sekarang hidup ke tak. Aku ambil dan cuba. Eh, dah boleh. Bateri sangat low. Aku cepat-cepat call orang yang aku sayang. Bakal isteri aku. Nasib baik berangkat.

“Abang ni. Abang tak dapat cakap lama. Abang dihanyutkan arus banjir. Sekarang, terlekat di pokok. Abang sendiri tak tahu di mana.”

Aku mendengar suara balas yang risau. Kalut bertanya di mana. Cemas. Hampir sebak. Menangis-nangis. Perempuan tak sah kalau tak nangis. Lebih-lebih lagi orang yang dia sayang dalam bahaya.

“Abang cuma nak cakap, abang minta maaf atas segalanya. Abang minta maaf tak dapat jadi lelaki yang baik sebagaimana yang abah sayang nak. Abang mungkin tak sempat pun nak jadi baik. Abang tak tahu berapa lama lagi pokok ni boleh bertahan. Nyawa abang sudah pun di hujung tanduk.

Abang minta maaf, sebab abang telah terlanjur kata. Abang bertekak dengan sayang, abang cakap abang sanggup kehilangan sayang, tapi tak sanggup kehilangan rokok. Abang cakap, sayang cinta kedua abang. Rokok cinta pertama abang.

Tapi, andai abang berjaya kembali, abang nak sayang percaya abang boleh berubah. Abang boleh berhenti merokok. Kalau bukan sekarang, mungkin esok. Kalau tak boleh esok, lusa. Kalau tak boleh juga, minggu depan. Kalau tak boleh juga, bulan depan. Berikan abang masa. Tolong cakap ni pada abah sayang. Sampaikan juga maaf abang padanya.

Maaf, bila abang tak sempurna.”

Bateri kong. Entah dia sempat dengar ke tak ayat jiwang aku last sekali tu. Aiseh. Potong stim betul.

Malam yang dingin dengan hujan yang tak berhenti-henti turun, buat aku makin menggigil. Darah di kepala pun dah berhenti. Dah beku agaknya.

Lapan jam berlalu. Lapan jam jugalah aku tidak merokok. Tak pernah dalam hidup aku, tolak bulan Ramadhan, aku tak merokok dalam tempoh lebih dua jam. Sejak aku tingkatan satu lagi, aku dah merokok. Dah sebati. Kalau tak merokok, gelisah tak tentu pasal. Tambah-tambah lepas makan, loya tekak kalau tak berasap mulut. Dah banyak kali aku bergaduh dengan guru disiplin, siap tumbuk terajang gara-gara rokok. Tak boleh, rokok dan aku tak mampu dipisahkan. Datanglah seribu hujah sekalipun, aku takkan baca. Tak nak dengar. Macam mana aku nak dengar, aku tengok ramai ustaz, budak-budak belajar agama pun merokok?

Dah lepas lapan jam. Terlintas di fikiranku,

“Eh, boleh pula aku tahan? Biasa tak boleh.”

Pokok yang ku panjat ini makin senget. Habislah. Aku turun sedikit dari pokok, meraih air basahi anggota wudukku. Aku nak solat. Mungkin solatku yang terakhir.

Terlintas lagi di fikiranku,

“Kalau aku masih merokok atau sedang merokok, atau baru lepas merokok, adakah Allah akan mustajabkan doaku dalam keadaan mulutku yang berbau busuk? Dalam keadaan aku reda diri aku hisap benda haram, benda yang ulama marah?

Sedangkan ulama itu pewaris Nabi. Maksudnya, aku melawan sunnah Nabi s.a.w.. Lawan ajaran Nabi s.a.w.. Lebih teruk, lawan agama Islam. Ya Allah. Sekarang baru aku nampak dengan jelas susunannya!”

Ketika sedang solat, air mata lelaki ini berguguran jatuh bersama deraian air hujan yang enggan berhenti. Aku khilaf pada Allah.

“Ya Allah, terimalah taubatku. Tolong jagakan ibu dan ayahku. Janganlah kerana dosaku, mereka terheret bersamaku.”

Usai solat dalam keadaan berdiri, berpaut pada dahan, aku menyedari air sudah semakin tinggi. Kaki yang tadi tidak tersentuh air, kini sudah tenggelamkan lututku.
Aku kini pasrah sepenuh hati. Aku tak mampu mengharungi air deras yang makin lama makin berombak kencang. Pokok ini makin senget ke dalam air. Tanganku tetap berpaut ketat pada ranting dan dahan yang masih ada.

***

48 jam telah berlalu. Sudah 48 jam aku bertahan, air di paras leher. Lemah tidak berdaya. Suara pun dah tak keluar. Sudah banyak mana air banjir tersimbah ke dalam mulut. Menjerit minta tolong pun tak guna. Badanku sudah lemah, mungkin kerana darah dari kepala yang keluar sedikit demi sedikit mengalir tanpa ku sedar.

Pokok tempat berpaut selama dua hari ini ku lepaskan.

Mata sudah terpejam. Tak larat lagi. Dah tak kuat lagi. Berserah sepenuhnya nyawa ini pada Allah. Dalam fikiranku terimbas imej bakal isteriku. Yang kali terakhirku ingat, ku tinggalkan menangis sendirian. Ku masih ingat jelas kata-katanya,

“Abang sanggup tinggalkan sayang demi rokok. Adakah agama Allah ini, abang sanggup juga tinggalkan demi benda tu? Jawab abang, jawab!”

Aku tak dapat jawab. Saat ini, hatiku mengenal erti 150 juta kali penyesalan. Barulah ku mengerti, hati ini cuma terisi, bila ku gantikan dengan cinta yang paling tinggi. Cintakan Ilahi.

Namun, sudah terlambat.

Tenggelam. Hanyut.

***

“Abah nikahkan kamu dengan anak abah, hari ini juga. Anak abah dah menangis tak tentu arah. Macam dah hilang suami. Merayu-rayu abah nikahkan kamu berdua secepat mungkin.”

Aku membuka sedikit mata. Terlantar di katil hospital.

“Abah terharu dengar masa kau tak sedarkan diri, kau asyik sebut, ‘Abah, maafkan saya, maafkan saya, saya janji tak merokok lagi.’”

Aku pun tak sedar aku sebut benda tu. Aku langsung tak sangka pun aku masih hidup. Tak tahu pun siapa yang selamatkan aku. Kuasa Allah. Syukur Ya Allah! Alhamdulillah aku masih hidup! Yahoo!

Aku perhatikan sekeliling. Semua dah ada. Orang tua aku, famili dia. Pak imam pun dah ada. Wartawan pun ada. Dah viral ke kes aku ni?

Di katil wad ini, abahnya sendiri yang raih tangan aku dan sekali lafaz saja, aku dah sah jadi suami!

Aku berpaling ke arah wajah gadis yang kini dah sah jadi isteriku. Kegembiraan terpancar di wajahnya.

“Sayang nak hantaran apa?”

Isteriku segera membalas.

“Hantarannya, buang rokok selama-lamanya, boleh?”

Aku senyum.

“Kalau tak nak?”

Isteriku menarik tanganku dari katil.

“Kalau tak nak juga, sayang sendiri yang akan humbankan abang balik dalam air banjir! Mari cepat!”

Aku melompat dari katil dengan segera bila disebut air banjir,

“Sumpah, abang tak nak merokok lagi!”

Semua orang di situ tergelak tengok telatah kami. Masa aku terlompat tu, wartawan pakat ambil gambar. Masuk muka depan. Habis macho aku. Baru aku perasan, kepala aku dah botak dicukur sebab nak jahit luka.

Botak pun botaklah janji dapat nikah. Tersenyum sendiri.

Teehee.

17 December 2014

9 Cerpen: Aku Tak Lawa



Cerpen: Aku Tak Lawa
Karya Original : Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )



“Kalau kau tak suka aku, tak mengapa. Ingat aku buruk sangat ke nak dapat lelaki yang jauh lebih baik dan handsome daripada kau?!”

Jerit Natasya sehingga mengakibatkan semua orang di cafe berpaling ke arahnya. Tudung yang ditiup angin dipegang kuat agar auratnya tidak terdedah, seperti terdedahnya perangai buruk lelaki dihadapannya.

Dia melangkah laju keluar dari café. Don’t worry. Duit makan dan minum tadi dah letak siap-siap atas meja. Kalau tak cukup, tambah sendirilah. Kata gaji banyak sangat.

Manalah gadis tu tak bengang. Dari awal pagi lagi dia dah bersiap, ambil cuti bagai. Bila sampai saja, kena kutuk semahunya oleh lelaki tu. Memanglah lelaki tu kacak bergaya, tapi perlu ke dia nak kritik dari atas sampai bawah penampilannya?

“Awak nampak lain. Dalam Instagram, cerah. Dekat luar ni, sebaliknya pula. Maaflah, saya jumpa awak ni sengaja nak tahu awak ni macam mana orangnya. Kalau dalam alam maya pun dah tak jujur, di realiti lagilah kan? Saya tak suka orang yang fake.”

Itulah kata-kata yang telah mengundang kemarahan dirinya. Siapa tak pernah edit gambar? Siapa yang tak pernah cerahkan tona warna kulit di media sosial? Cuba cakap, siapa? Siapa yang betul-betul tulen ada di alam maya? Bukankah semuanya memang menipu sesama sendiri. Tak perlulah sampai nak nilai orang begitu dan begini. Ingat diri tu suci sangat?

Masuk dalam kereta Viva kepunyaannya. Bayar tak habis lagi. Baru tiga tahun beli. Ada lagi baki enam tahun loan. Itulah jasa dari kerja di stesen minyak. Awal-awal dulu, kerja jurupam. Tapi, kerja itu dah dimansuhkan. Jadi, kerjanya sekarang menyeluruh. Kadang-kadang jaga kaunter, kadang-kadang bersihkan kawasan stesen minyak. Kadang-kadang, jurupam kereta orang-orang tua yang tak larat nak isi sendiri. Kadang-kadang, tolong bersihkan cermin kereta pelanggan. Tak ramai pun pekerja di stesen tu, adalah dalam empat, lima orang termasuk tiga Nepal. Warga asing tu kerjanya cuci tandas dan jurupam. Tapi, tak selalu pun. Kerja tak banyak, cuma kena banyak berdiri. Pendapatan sebulan kalau rajin termasuk overtime, bolehlah dalam RM1200.

Natijahnya, kulitnya semakin hari semakin gelap. Entahlah kerana kesan dari wap petrol atau terkena bahang mentari. Dia tak pasti. Yang pasti, dia dengan pekerja Nepal tu dah tak ada beza. Sampai pekerja asing tu pun tak berminat dengannya. Minat dengan pelanggan yang berkulit putih. Ingatkan Nepal ni pilih yang sama warna, rupanya sama saja dengan lelaki lain. Asal dahi licin, nak. Asal cun, nak ngurat. Padahal lidah berbelit-belit nak cakap Melayu. Beza sikit saja dengan lelaki Melayu mereka ni. Lelaki Melayu malas pergi solat hatta solat Jumaat. Tapi, mereka ni rajin ke surau. Yang itu bolehlah dipuji. Dari segi yang lain, sama hampeh.

“Eh, kata cuti hari ni?”

Membernya di kaunter hairan.

“Tak jadi. Sebab hari ni diramalkan gempa bumi akan berlaku tiba-tiba. Sebab tu, aku masuk kerja balik supaya gaji aku sempat diselamatkan. Koh koh koh.”

Natasya gelak terbatuk-batuk sendiri. Sebenarnya, dia terpengaruh dengan cara gelak ‘abang bikai’ di Facebook. Mamat tu memang bangang, poyo lagi tak guna. Tapi, zuhud orangnya. Natasya menyarung vest company. Malas pula dia nak tukar tudung shawl yang dia dah belajar lilit sepanjang malam tadi di Youtube. Sia-sia saja.

Seketika, masuk sebuah lori sampah ke stesen.

“Isi penuh. Macam biasa, bayaran pun macam biasa masuk akaun majlis bandaran.”

Pemandu lori sampah itu ke kaunter dan turunkan cop dan tandatangan. Prosedur biasa. Natasya terus ke lori sampah, buka penutup dan tekan nozzle. Tunggu sampai penuh.

“Lawa-lawa hari ini, dari mana ni? Nak pergi kenduri ke?”

Pemandu lori yang dalam lingkungan 27 atau 28 tahun itu menyapa. Memang dia macam tu.

“Kenapa, tak boleh ke saya pakai macam ni? Kena pakai tudung warna sama macam warna signboard stesen ke apa?”

Tinggi sedikit nadanya. Pemandu itu senyum. Membetulkan topi di kepalanya.

“Amboih marahnya dia. Janganlah, orang tanya je pun. Marah-marah nanti, kahwin dengan abang habislah. Mula-mula benci, lama-lama sayang. Bukan abang cakap tahu, orang-orang tua yang cakap. He he.”

Natasya mata ke atas. Meluat.

“Dah. Buat sendirilah benda ni.”

Terus gadis itu berlalu dari situ meninggalkan abang driver tercengang-cengang sendirian. Jejaka itu fikir, mungkin moodnya tak begitu baik hari itu. Biasanya, gadis itu tak kisah dia nak melawak atau berseloroh.

***

Malam minggu. Natasya tak kerja malam itu. Dia dah kerja sepanjang siang tadi. Malam boleh rehat. Kawannya call, ajak keluar. Suruh pakai baju kurung pula tu.

“Nak pergi mana?”

“Nak pergi majlis cinta Rasul.”

“Tak naklah. Aku penat.”

“Jomlah. Aku nak tengok jubah-jubah yang jual di situ je pun. Shawl pun banyak. Murah-murah, beb.”

Shawl? Okay. Natasya terus setuju. Dia memang sedang berjinak-jinak dengan shawl halfmoon. Nampak kena dengan mukanya. Excited.

Tak sampai setengah jam, dah sampai. Lepas Isyak, semua orang sedang berselawat ramai-ramai. Dua gadis itu pula sibuk mencuci mata di gerai pakaian. Rambang mata. Kalau dah namanya perempuan.

Penat round merata gerai, mereka duduk seketika sambil minum-minum.

Telinga Natasya cuba menangkap bait-bait kata penceramah yang sedang berucap di majlis itu.

“Sebenarnya, kita semua sedang menipu diri sendiri. Saya menipu, yang hadir ini juga semuanya sedang menipu.”

Majlis gamat seketika. Penceramah itu menyambung kata,

“Sabar dulu. Maksud saya, di bibir kita lafazkan selawat pada Rasulullah s.a.w.. Tapi dalam masa yang sama, kita balik rumah malam ini, kita sambung perilaku yang sama. Kita sambung berbuat dosa. Kita sambung kegiatan maksiat kita.

Mulut kata cintakan Rasulullah s.a.w. tapi perbuatan kita seakan-akan menidakkan dengan keras kata-kata yang terlafaz.

Manis cuma di bibir. Di perbuatan, pahit kelat. Tak seiring, luaran berpakaian busana Muslim dan Muslimah. Tapi, perbuatan kita tidak semenggah pakaian.
Bukankah kita sedang menipu diri sendiri? Andai cinta Nabi s.a.w., cintailah dengan sepenuh hati. Segala sunnahnya kita turuti dan larangannya kita tinggalkan.

Tanya diri sendiri,

‘Di mana aku letakkan cinta pada Nabi dalam hati sendiri?’

Sepatutnya, cinta Allah dan Rasulullah s.a.w. diletakkan dalam sudut yang paling dalam. Cinta pada yang lain-lain hanya diletakkan di lingkaran luar hati yang paling nipis.

Saya berikan contoh.

Awak cintakan seseorang, isteri atau suami. Awak letakkan orang yang awak paling sayang ini di dalam lubuk hati terdalam. Apa akan jadi bila orang yang kita sayang ini berpaling arah, mengkhianati kita? Sudah pasti hati itu hancur lebur. Awak down serta-merta. Sebab lubuk hati itulah akar jiwa. Bila akarnya sudah diracun, seluruhnya akan mati perlahan-lahan. Jiwa awak akan mati. Semangat awak akan mati.

Tapi, bayangkan andai di dalam lubuk hati itu adalah Allah dan Rasulullah s.a.w.? Andai awak kehilangan segala-galanya di dunia sekalipun, jiwa awak tetap utuh, keimanan awak tetap teguh. Kerana awak percaya, Allah dah tetapkan segalanya berhikmah. Ada hadiah di sebalik ujian.

Bila awak percayakan segala kata-kata Rasulullah s.a.w. sepenuh hati pula, awak akan dapati kata-kata Baginda akan membawa kepada ketenangan jiwa menempuh jalan berliku di dunia.

Orang yang betul-betul cintai Nabi, kesabarannya akan berada di tahap tinggi. Sedangkan mereka yang sebaliknya, akan cepat amarah dan salah-menyalahkan.”

Natasya tersentak seketika. Diteropong ke dasar jiwanya sendiri. Serta-merta, air matanya mahu mengalir. Menitis di hadapan kawannya. Kawannya sedikit terkejut.

“Kau dah kenapa?”

Natasya sedikit sebak. Cuba senyum dengan air matanya yang masih mengalir.

“Kata-kata penceramah itu menusuk hati aku ni.”

Kawannya tersenyum sama.

“Dia bukan penceramahlah. Aku kenal orang tu. Dia pengerusi gantian malam ni. Dialah yang tolong pasangkan pentas tu dengan kawan-kawannya.”

“Macam mana kau boleh kenal?”

Kawannya tergelak.

“Dua pupu akulah.”

Natasya mengangguk-angguk. Tak kisahlah siapa. Janji, kata-katanya itu memberi kesan padanya.

***
Semua orang beransur pulang. Majlis dah tamat.

Dua gadis itu pun sama. Tiba-tiba, ada orang seru nama kawan Natasya dari arah belakang.

“Dah nak balik?”

Seorang jejaka berjubah dan berserban datang dekat. Nampak macam macho jugalah. Tak berkelip seketika Natasya perhati. Macam Pencetus Ummah. Kawannya pun perkenalkan, itulah dua pupunya yang berucap seketika tadi.

“Eh, macam kenal saja.”

Natasya berkerut kening.

“Lah, kenapa pula tak kenal. Awak yang marah-marah di stesen minyak hari itu, kan?”

Baru Natasya perasan. Abang pemandu lori sampah rupa-rupanya. Kawan Natasya tergelak sendiri.

“La, dah sama-sama kenal rupanya. Buat letih saja aku kenalkan.”

Abang driver tu tanya spontan dua pupunya,

“Ni kawan kau ni single lagi ke ni?”

Kawan Natasya tu cepat-cepat angguk.

“Single dan tulusly mencari. Hi hi.”

Natasya tersengih-sengih, tersipu-sipu malu sambil mengetuk-ngetuk kepala kawannya. Kawannya mencubit-cubit tarik pipi Natasya. Natasya tarik-tarik hidung kawannya.

Abang driver menggaru-garu serbannya sampai senget.

“Udah-udah, minggu depan abang masuk minang awak. Boleh?”

Natasya tunduk. Senyum sendiri. Ketiga-tiga orang itu senyum. Hajat di hati nak cari shawl halfmoon, dapat benda lain pula. Allah bagi moon terus. Bulan cerah dalam hati Natasya.

Aturan Allah lebih indah dari aturan hati manusia.

***

Nikah sudah selesai.

Dah 6 bulan berlalu.

“Kenapa abang pilih Tasya? Abang ada rupa, kacak pula tu. Rupa Tasya sudahlah hitam legam. Tak lawa pun. Tengok gambar-gambar kahwin semua nampak sangat mekap. Tak berjaya juga cover kehitaman tu. Tak dapat banggakan abang depan famili dan kawan-kawan abang. Kalau upload ke Instagram pun buat malu abang saja. Sebab tu, tak upload langsung pun gambar nikah kita.”

Suaminya itu tersenyum. Sambil duduk di buaian. Isterinya berada di buaian sebelahnya. Mereka sedang berperasan mereka masih kanak-kanak, main buaian di playground.

“Elok juga tak upload. Kurang sikit dosa tayang bini. He he. Rupa tak penting. Yang penting, Tasya jujur. Pandai jaga hati abang. Rajin. Tak malu pun kerja di stesen minyak. Gadis yang ada ijazah, ada kelulusan tinggi, mana ada nak kerja di tempat tu. Tapi, Tasya walaupun ada ijazah, tak memilih kerja.

Tasya pun tak kisah siapa abang. Abang kerja bawa lori sampah saja. Tak ada gadis yang sudi dengan abang. Balik rumah bau badan busuk. Kerja tak ada standard. Tapi, mereka tak tahu, kalau sampah-sampah tidak dibawa ke tempat pelupusan, hari ini sudah pasti semua orang berada dalam persekitaran yang busuk dan berpenyakit.

Sebenarnya, cantik atau tidak seseorang perempuan itu adalah pada pandangan suami dan keluarganya. Tak penting pun pandangan orang lain. Andai suami itu berjaya didik dengan baik, tak cantik pada pandangan orang lain itulah yang akan jadi cantik jelita di dalam Syurga kelak.

Malahan, dialah yang jadi ketua bidadari.

Buat apa cantik depan orang lain, tapi di akhirat dialah yang paling buruk wajahnya. Cantik itu penting. Tetapi, yang lebih penting, siapa yang bertakhta di dasar hatimu yang paling dalam.”

"Orang yang terlalu pentingkan rupa, sehingga tak pentingkan rupa imannya, di Mahsyar kelak, bimbang termasuk dalam kalangan orang-orang yang berjalan dengan mukanya di atas tanah. Boleh bayang tak betapa azabnya jalan dengan muka?"

Natasya tersengih mendengar jawapan suaminya. Walaupun suaminya itu kerjanya macam tu, tak pernah sekalipun dia buat perbandingan dengan suami orang lain yang kerja lagi best gajinya.

Itulah suami yang Allah pilihkan untuknya. Dia percaya, dialah isteri yang Allah pilihkan untuk suaminya. Lengkap-melengkapi. Kurangkan mengeluh, yang lebih penting adalah mensyukuri.

Hidup di dunia ini singkat. Nikmati sambil bersyukur. Makin syukur, makin Allah tambahkan bahagia di hati. Sampai sekarang, dia masih ingat kata-kata penceramah hensem,

“Allah dan Nabi letaknya di hati. Bukan sekadar di bibir.”

Penceramah itu kini suaminya. Koh koh koh.

“Nah, hadiah dari abang. Tudung shawl halfmoon limited edition. Hadiah sebab berjaya. Tahniah.”

Gadis itu happy bukan main lagi. Dia dah berjaya sabar lalui proses transformasi diri. Selepas nikah, suaminya dah jaganya dengan serapi mungkin. Belikan supplements, krim untuk jadi cantik. Sekarang, isterinya itu dah jelita mengalahkan model-model tempatan. Betullah tu, cantik isteri hanya untuk suami.

Suami nak isteri cantik, suamilah yang bertanggungjawab transformasikan. Bila dah ada suamilah sepatutnya lebih terjaga, lebih cantik rupanya sebab ada yang menjaga.

Bukan saja rupa, akhlak dan sikap, iman dan agama, suamilah yang bertanggungjawab pandu ke arah lebih baik. Isteri adalah cerminan suami.

Indah isteri, dari indahnya suami.

Setia isteri, dari setianya suami.

KETINGG! BUKK!

Buaian suaminya tercabut. Kelam-kabut si suami cuba sambungkan balik. Natasya pun terpele’ot.

“Alamak, alamak, tak dapat sambung. Nanti abang bayar kat majlis bandaran je. Hu Hu. Jom kita cabut dengan segera sebelum orang nampak.”

Suami menarik tangan isterinya lari terkedek-kedek. Berdesup lari buat muka Mat Yo tak salah.

Koh koh koh.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...