Blog Selamat Tinggal

" Selamat Tinggal "

لا اله الا الله ، محمد رسول الله

Lafaz tauhid dan lafaz selamat tinggal terbaik.

Kita selalu fikir masa depan, tapi kita lupa akan 'hari esok'. "..dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa sahaja yg telah dilakukan utk hari esok (akhirat).." - [al-Hasyr 59:18-19]

01 October 2014

8 Cerpen: Cinta Bukan Milik Kita ( cerita penuh )


CINTA BUKAN MILIK KITA

karya original : Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )


Sudah enam bulan berlalu.

Tak pernah ku duga.

Dia berdiri di hadapan mataku. Selama ini, dia cuma muncul di alam mimpi. Tapi, hari ini tidak lagi. Sedang menantiku di parkir tempatku bekerja. Aku baru saja habis lunch. Usai solat Zohor. Menerima sms ringkas darinya. Dah berbulan lamanya tidak ada sebarang khabar berita. Tiba-tiba, hari ini menjelma dengan tuannya sekali.

Katanya sudah di tempat kerjaku. Nak jumpa. Penting.

Aku sedikit gelisah. Namun, ku hayunkan jua langkahku mendekatinya. Hati sedikit berdebar. Belum sempat ku sapanya, ku lihat ada manik-manik air mata telah menitis di pipinya.

"Bawa aku lari...tolong... Kita nikah!"

Suaranya serak menahan sebak. Namun, mesejnya jelas.

Tergamam seketika. Aku terus mengajaknya masuk ke dalam kereta. Mesej bos, keluar seketika ada emergency. Ku hidupkan enjin kereta. Terus meluncur ke jalanan. Entah ke mana arah hendak dituju. Aku sendiri pun tak pasti.

Yang berada di sebelahku ini, statusnya bukan bujang. Tapi, isteri orang. Ya, bini orang. Milik orang lain. Ada suami. Dah kahwin. Makna yang sama. Wanita ini, yang dulunya pernah menjadi teman wanitaku. Aku teman lelaki terakhirnya sebelum dia bernikah.

Kenapa bukan aku yang jadi suaminya? Kenapa lelaki lain?

Alasan paling konkrit manusia selalu sebut. 'Bukan jodoh. Tak ada jodoh.' Namun, cerita di sebaliknya, cinta kami terhalang oleh keluarga. Bukan kerana aku tak baik. Bukan kerana dia tak baik. Tapi, kerana keluarganya merasakan ada yang lebih baik untuk anak mereka. Jika aku berada di tempat ibu dan bapanya sekalipun, pasti enggan melepaskan anak sendiri nikah dengan lelaki yang tiada jaminan hidup.

Aku hanya pekerja kontrak. Senang cerita, tidak berjawatan tetap. Betapa besarnya erti jawatan tetap dan berpencen pada mata ibu bapa zaman sekarang. Dulu pun. Jawatan tetap tu bukan tak mampu dapat, tapi perlukan lagi beberapa tahun. Makan masa sikit. Bukan tidak ada gaji. Tapi, gajiku tidaklah setaraf orang lain. Gaji yang cukup makan untuk orang bujang saja. Untuk hidup berkeluarga, tidak sesuai. Bagi aku, ada tapak untuk kerja itupun sudah cukup bersyukur.

Takdir menemukanku dengan gadis ini. Ku sangkakan dia orang biasa sepertiku. Tapi, saat pertama kali ke rumahnya untuk bertemu orang tuanya, terkejut. Pagar rumah saja sudah melepasi kepalaku. Apatah lagi rumahnya yang seperti mahligai. Malahan, baru ku tahu dia anak tunggal perempuan. Darjat kami berbeza. Cara hidup berlainan. Status ibu bapaku dan ibu bapanya juga macam bumi dan langit. Ibu bapaku cuma orang kampung. Ibu bapanya kerja kerajaan, bergaji besar.

Pada mulanya, semua baik. Direstui keluarganya. Lalu, aku meminta tempoh. Supaya aku dapat bersedia, kumpul duit nikah. Malahan, ibu bapaku merasa tebal muka untuk bertandang ke rumah pihak perempuan dalam keadaan aku tidak bersedia dari segi kewangan. Masakan mahu meminang anak dara orang dengan tangan kosong. Biasalah. Ibu bapa mana yang tidak mementingkan maruah. Semua orang fikir tentang maruah keluarga. Air muka yang perlu dijaga. Kaya dan miskin, sama saja.

Masa berlalu. Berbulan-bulan. Namun, tabunganku tetap juga tidak banyak. Hingga aku mula mengambil langkah berkira-kira untuk buat personal loan. Keluarganya mula mendesak, agar dihantar rombongan dengan segera. Kata mereka, ramai yang nak masuk meminang anak mereka. Aku mulai rasa tekanan yang hebat. Mana mahu cekup duit beribu-ribu dalam masa singkat? Hingga saatnya aku betul-betul down. Akhirnya, buntu jalan.

Tapi, apakan daya. Tuhan penentu segalanya.

Di saat aku kebuntuan, aku dikejutkan dengan berita yang memeritkan hati. Orang yang aku sayang ditunangkan dengan lelaki lain! Tanpa dimaklum sedikit pun padaku. Aku tahu-tahu, semua dah selesai. Aku tanya si dia, kenapa terima? Dia kata kerana aku lambat, banyak sangat alasan nak bawa rombongan datang segera. Mak ayah dia dah bising. Dia tertekan sama.

Kemuncaknya, mak dia sendiri contact. Marah aku. Jangan hubungi lagi anaknya. Kata bondanya, dah beri sejuta peluang, aku yang sia-siakan. Aku dan keluargaku yang salah. Semua kesalahan dicampakkan ke mukaku. Semua penyesalan dilontarkan kepadaku.

Akhirnya aku meniti hari-hari penuh luka hinggalah dia bernikah. Bukan orang lain, dengan saudara-maranya sendiri. Hancur hatiku.

Segala kenangan silam. Bagaikan baru berlaku semalam.

"Kau datang dengan apa ni?"

Aku memulakan perbualan.

"Naik teksi."

Huh. Dari KL ke Perak. Bukannya dekat.

"Apa dah jadi sebenarnya?"

Dia menangis-nangis.

"Aku tak boleh hidup dengan suami. Aku tak boleh! Aku dah cuba banyak kali, tapi hati ini. Hati ini sikit pun tak berjaya menyintai. Dari bulan pertama, sampailah semalam. Aku gaduh besar semalam. Dia marah aku. Dia marah sebab tak rasa pun aku cinta dia. Dah memang tak cinta, memanglah tak rasa. Aku tak mampu nak berpura-pura lagi. Tak boleh!

Aku boleh sayang dia sebagai suami, tapi tak boleh cinta. Sebab, cinta aku hanya untuk kau!"

Dia menoleh ke arahku. Dengan hamburan air mata.

Bagai tercabut jantungku. Dah lama tidak ku dengar ungkapan keramat tu. Dalam hati bercampur baur. Antara gembira dan sedih. Antara terluka dan teruja.

Ku pecut kereta. Entah destinasi ke mana. Dah pun keluar dari daerah tempat ku kerja. Fikiran tidak keruan seketika.

"Tapi, kau lupakah, kau sendiri yang terima risikan keluarganya? Lupakah, kau sendiri yang mengiyakan proses pertunangan? Lupakah, kau mengizinkan dan menerima sehingga hari akad nikah?

Kau lupakah, aku yang ketika itu sedang berusaha sedaya upaya untuk cari duit nikah kita, tapi terima perkhabaran kau sudah dipinang orang, sampai pergi melutut depan kau. Suruh terima aku kembali?

Kau lupakah, sedikit pun tidak kau bersungguh untuk fight back demi cinta kita? Padahal keputusan di tangan kau ketika itu. Kau yang nak kahwin, bukan keluarga kau!

Kau lupakah, aku yang dimarah dan dihina oleh keluarga kau sebab terhegeh-hegeh nak kau balik?!

Memang aku ada buat salah sampai kau berubah hati, tapi besar sangatkah salah tu sampai nak hukum aku seberat-beratnya? Hukum dengan penyesalan seumur hidup? Hukum dengan perpisahan selama-lamanya antara kita?"

Ah. Teruk. Aku berkata-kata spontan penuh emosi. Air mata mengalir sendiri. Sudah terlalu lama ianya membekam di hati. Marah dan geram bercampur baur.

Aku memberhentikan kereta di tepi jalan. Berhampiran dengan taman tasik. Tak dapat drive. Mata dah kabur diselangi air mata yang bergenang.

Aku dan dia sama-sama menangis.

Aku keluar dari kereta. Berjalan ke arah tasik. Dia menuruti langkahku. Bila betul-betul depan tasik, aku berhenti.

"Aku hantarkan kau balik ke rumah suami kau."

Dia menggelengkan kepalanya.

"Tak nak! Aku tak nak balik! Nak hidup dengan kau!"

Dia mencapai tanganku. Aku tergamam. Perlahan-lahan, ku tarik lembut tanganku dari genggamannya.

"Kisah kita..dah berakhir…"

Dia tersentak.

“Kau dah ada perempuan lain?!”

Aku menggeleng.

"Di saat kau terima pinangannya dulu, kau dah campak aku jauh-jauh dari hidup kau sampai bila-bila. Kau tahu tak, betapa sukarnya aku kena survive di kala kau berbahagia dengan hidup baru?

Di saat kau bergembira buat persiapan nikah, pilih baju nikah, tempah itu dan ini, aku pula melawan hati rabak sendirian. Selama tiga bulan, tiada satu hari pun berlalu tanpa air mata.

Aku cuba bangkit kembali, tapi demi Allah aku tidak kuat. Tapi kerana Allah, aku harus kuat. Apa yang aku buat, aku cari Dia. Selama kita bersama, aku alpa. Aku jauh dari Dia. Akhirnya, air mata ini tumpah jua di sejadah. Tak mampu tuturkan sepatah perkataan pun waktu berdoa. Sedih terlampau."

Dalam hati mengakui, andai Tuhan tiada di sisi, aku dah lama mati. Andai ku gadaikan agama ini, sudah lama iman ini mati. Pasti sudah lama aku bunuh diri. Kerana kecundang patah hati!

Tuhan mengambil sesuatu yang aku sayang, kerana Dia lebih tahu cerita masa depan. Dia lebih tahu, apa yang diriku tidak tahu. Dia cuba meluruskan diri ini kembali.

Ku lihat dirinya menangis dan menangis.

Tak lama di tasik, aku mengajaknya ke suatu tempat. Drive kembali dalam keadaan dirinya sugul dan isak tangis belum ada tanda mahu berhenti.

Sampai di satu perumahan. Berhenti betul-betul dalam pagar sebuah rumah kecil.

"Ni, rumah yang aku beli. Buat pinjaman bank. Yang aku cari untuk kita hidup bersama dulu."

Dia sedikit terkejut. Aku keluar dari kereta. Dia menurutiku. Ku buka pintu rumah yang berkunci. Biarkan saja ia terbuka.

“Jangan risau, aku tak masuk sama. Kau masuklah. Tengoklah sendiri. Aku tunggu di luar.”

Dia masuk rumahku itu dengan berhati-hati. Langkah saja, sudah terlihat namaku dan namanya disatukan dalam frame yang tergantung di ruang tamu. Hadiah-hadiah yang diberikannya dulu, kemas tersimpan di meja ruang tamu.

Melangkah ke bilik tidur. Di situ, telah siap katil pengantin. Tidak terusik. Namun, nampak seperti dikemaskan setiap hari. Memang aku kemaskan bila ada masa. Di dinding pula, tergantung sepasang baju tunang yang aku siapkan untuk diriku. Tidak ku pakai. Di meja sebelah katil, ada sebuah diari. Yang aku tuliskan untuknya selama aku bersamanya.

Dia membeleknya. Helaian demi helaian. Air matanya gugur lagi. Tak sangka. Setiap apa yang dia sebut, aku catatkan. Setiap bait katanya dulu, aku titipkan semula ke dalam diari. Setiap harapan, setiap impian, setiap mesej hatta perbualan dalam Whatsapp aku salinkan ke dalam diari. Sungguh. Diari itu adalah tempat aku curahkan segala perasaanku kepadanya. Cuma, tiada berkesempatan untuk diserahkan pada tuannya. Akhirnya, diari itu usang.

Di belakang kulit diari, ada sepasang cincin tersemat. Cincin murah saja. Untuk pertunangan kami kononnya dulu.

Dia berlari keluar ke arahku. Dengan titisan air mata di pipinya. Nampak seperti ingin memelukku. Lantas ku meminggir sedikit. Mengelak. Enggan.

“Aku minta maaf. Hanya rumah kecil ini yang aku mampu sediakan untuk kau dulu. Ini pun, tak lama lagi akan aku biarkan saja dilelong bank. Sebab, bila diingat dan dikenang, semua ni buat aku sedih.

Mari, aku hantarkan kau balik.”

Aku mengunci pintu rumah, berjalan semula ke kereta. Namun, ditahannya aku dari masuk kereta.

“Kau dengarlah dulu penjelasan aku. Please!”

Aku diam. Berpeluk tubuh.

Dalam hati, rapuh.

Aku lihat dia bersungguh-sungguh. Aku lihat dia masih cantik seperti dulu. Sayang, bukan milik aku.

“Siapa kata nikah kerana suruhan keluarga, aturan famili ni boleh bahagia? Mungkin ada yang bahagia, tapi tak semua! Ada saja yang tak bahagia.

Aku antaranya. Aku mangsanya!

Orang kata, nikah kerana taat kepada ibu bapa ni dapat restu keluarga. Berkat. Restu, restu dan restu. Itulah yang orang pandai cakap.

Tapi, hati ni. Hati ni tak restu dan tak reda pun! Kau faham tak?!

Meski jasad aku ini milik suami, sah milik dia, tapi hati aku bukan padanya. Pada kau!

Sekarang, aku tak nak dengar lagi tentang restu keluarga bagai semua tu. Tak nak! Aku dah lama bosan dengar semua tu. Memang, masa aku terima dia tu, aku pertimbangkan maruah keluarga. Aku pertimbangkan air muka orang tua aku dan orang tua suami aku. Aku tak nak malukan mereka. Aku takut. Aku takut!

Kau tolonglah faham. Aku cuma seorang perempuan yang lemah. Tanpa daya upaya untuk melawan kehendak orang tua!”

Aku terdiam lama.

Angin petang bertiup menerbangkan ekor-ekor rambutku. Lantas ku balas ringkas,

“Apa beza malu ketika itu dan malu ketika ini? Kalau kau lari kepada aku, lari dari suami kau, lari dari keluarga kau dan mentua kau…bukankah itu semua melibatkan maruah semua orang? Malah, sudah pasti, hubungan kau dan aku seandainya mahu disambung semula pun tidak akan direstui keluarga kau.”

Dia tertunduk. Hilang hujah.

“Kau nak jadikan aku watak antagonis lagi? Seperti dulu? Aku jadi watak jahat, watak ketiga yang hadir di antara kau dan tunang kau ketika itu?”

Dia tak dapat jawab. Menangis. Diam.

“Pulanglah padanya..”

Kali ni nada suaraku mulai mengendur. Kalau ikutkan hati, mahu saja aku turutkan kehendaknya, larikan saja. Namun, suara imanku masih mahu bersuara.

“Mungkin hari ini kau tak cinta suami kau. Doalah. Moga suatu hari, mungkin setahun dua lagi, kau akan terasa cinta pada suami kau. Kau belum dapat baby, kau masih terasa bujang. Kau masih tak terasa hidup berkeluarga secara sempurna.

Nanti bila kau dah hamil, kau akan nampak pengorbanan dan kebaikan hati suami kau. Dia ada segalanya yang kau mahu dulu. Dia ada rupa, harta, darjat dan status. Kerjaya yang lumayan. Dialah yang jadi menantu kesayangan parents kau. Hanya dia. Dialah yang famili kau galaskan seluruh kepercayaan untuk jaga anak mereka.

Mereka tahu mereka takkan hidup lama. Ya, mak dan ayah kau. Mereka dah tua. Sekeras apa pun mereka, mereka tetap akan pergi jua suatu hari nanti. Mereka tahu mereka tak berdaya jaga kau selama-lamanya, sebab itu mereka nak orang yang boleh jaga anak mereka sama seperti jagaan mereka. Mereka letak harapan tinggi pada suami kau. Untuk jaga dan sayang kau sepenuh hati.

Bukankah itu yang suami kau tengah buat?

Hidup ini. Perlukan pengorbanan. Waktu sebelum kau kahwin, kau dah korbankan aku dan cinta kita. Sekarang, sekali lagi kau kena korbankan cinta kau pada aku. Aku juga begitu.

Berkorbanlah untuk suami dan keluarga kau.

Hidup ni terlalu singkat untuk menikmati. Lepaskanlah aku dari hati kau. Letakkan Tuhan dalam hati. Andai kau tak mampu menyintai sekalipun, lakukanlah kerana Dia. Berkat datangnya dari keikhlasan pada Allah. Restu itu dari Ilahi.

Bukannya keberkatan itu dengan taat membuta tuli pada arahan ibu bapa. Arahan ibu-bapa kadang-kadang tidak berlandaskan agama pun. Ikut emosi dan nafsu semata. Unsur paksa sepatutnya tiada pun dalam agama untuk sesuatu pernikahan. Namun, kau maafkanlah mereka. Mereka cuma nakkan yang terbaik.

Benda dah berlaku. Apa yang terjadi, biarkan terjadi.

Aku rela. Korbankanlah aku sekali lagi. Korbankan kasih aku untuk Allah.”

Lutut aku dah goyang. Jatuh terduduk depannya. Sukarnya meluahkan kata-kata yang aku sendiri pun tak suka. Tak rela. Air mata menitis laju membasahi pipi. Bodohnya aku. Dalam hati menjerit,

“Aku sayang kau sangat-sangat, bodoh!

Mungkin aku lelaki yang paling bongok dalam dunia ni, tapi part perasaan dekat kau, aku paling tulus!”

Saat yang sama hati mengakui,

"Mana bisa diikat kaca pada permata. Mana mungkin kasih berlantaikan hati kita..."

Dia menangis sama.

“Kalau aku ikut cakap kau, aku dapat apa?”

Aku cuba berdiri balik. Cuba ukir senyuman.

“Kau dapat masuk Syurga. Kaulah isteri solehah.

Suami kau bukan sezalim Firaun. Kau tak perlu jadi Asiah, tapi ambillah semangat Asiah untuk hidup bersama dengan suami. Setia sampai akhir bersama. Tidak pernah sekali pun dia tinggalkan Firaun. Itu suaminya. Seburuk-buruk manusia di muka bumi ini, tetaplah suaminya. Pernah dia merasa dan melalui saat-saat gembira bersama. Sekeras-keras Firaun, lembut hatinya untuk meraih Nabi Musa a.s. sebagai anak angkat yang sama-sama disayangi. Saat dipaku Firaun hingga ajalnya, adalah sebagai seorang isteri yang setia.

Ingat, sematkan dalam hati. Tiada lelaki yang lebih baik dari suami kau. Hatta aku pun tidak boleh jadi sebaik suami kau. Tiada lelaki lain. Tiada.”

Aku menyuruhnya masuk ke dalam kereta. Hari dah lewat. Aku harus lekas menghantarnya pulang. Perjalanan bukannya sejam dua.

Dalam kereta. Kami banyak berdiam diri. Masing-masing memendam rasa. Setengah jam sebelum sampai ke rumahnya, dia bertanyakanku.

“Cinta kita ini bagaimana?”

Aku cuba senyum lagi.

“Cinta ini bukan milik kita. Milik Dia. Hati itu pun sama. Milik Dia. Serahkan balik cinta itu pada Allah.

Cinta pada aku ni, kau masukkanlah dalam botol, tutup kemas-kemas, campak saja ke laut. Jangan berpaling lagi.”

Dia tanya lagi,

“Kalau aku sedih juga?”

Aku senyum lagi.

“Tak perlu bersedih lama. Cinta itu milik Allah. Allah lebih mengetahui segala. Perancangan Dia lebih dulu dari kita. Dia tahu bila dalam hati kau akan pudar rasa cinta. Dialah yang memudarkan rasa itu. Dia juga yang cambahkan rasa cinta kau pada suami kau nanti. Semuanya kerja Dia.

Hari ini mungkin kau berjalan dengan tidak cermat dan tidak berhati-hati. Kau tersilap langkah sehingga buat keputusan terburu-buru seperti hari ini. Hari ini dan esok, waspadalah jangan terpijak atau memijak onak dan duri. Jangan kau kutip lagi serpihan kaca. Buka mata, buka mata hati, guna iman dan takwa. Akhirnya, 'kan kau jumpakan permata.

Permata kau adalah suami kau. Serpihan kaca adalah aku.”

Sampai ke destinasi. Aku menurunkannya jauh sedikit dari rumahnya. Besar rumahnya. Tak seperti rumahku.

Dia berlalu meninggalkan aku. Ucap salam terakhir padaku. Mungkin, kami tidak akan bertemu lagi sampai bila-bila. Ah. Bagiku, perpisahan yang sebenar bukanlah ketika di dunia. Bukan ketika manusia itu mati. Bukan juga ketika manusia itu dihidupkan kembali. Tetapi, perpisahan sebenar ketika dua manusia yang menyintai itu berpisah ke dua cabang. Seorang ke Syurga, seorang ke Neraka. Itulah perpisahan yang paling menyayat hati.

Dalam hati bagai tertusuk sembilu. Pedih gila.

Berlagak cool di luar tidak mampu menyembunyikan rasa sakit dalam hati. Soalan terakhir sebelum dia keluar kereta tadi,

“Bagaimana kau boleh jadi sangat tabah? Tanpa aku?”

Aku cuma tersenyum. Tak jawab soalan tu. Tabah aku kerana Tuhan. Rebah aku kerana aku.

Ku pecutkan kereta merentas lebuhraya. Sudah malam. Air mata berderaian. Lepaskannya kerana terpaksa.

Air mata yang bertakung menyulitkan pandangan mataku. Dadaku terasa sakit.

Entah bila, keretaku tergelincir ke lorong yang salah. Melawan arus kenderaan bertali arus. Hon kuat dibunyikan. Bunyi brek tahap maksima. Ku lihat cahaya lampu tinggi dipancarkan ke keretaku.

Silau...

......

..

.


Suami dingin membisu.

Balik lewat pagi.

Bila ditanya kenapa, katanya ada banyak kerja. Meeting. Jumpa client situ sini. Ada banyak projek. Sibuk.

Sibuk, sibuk dan sibuk.

Selalu. Bukan hari ini. Sejak tiga bulan lalu. Sejak aku cuba lari dari rumah dulu. Sejak aku cuba lari kepada kekasih lamaku dulu. Namun, tidak kesampaian hajatku. Nyata, bekas kekasih tabah menghadapi hidup barunya. Tanpa aku.

Kekadang terasa sangsi. Benarkah kekasih lamaku itu menyintai diri ini? Namun, dari riak wajahnya, dari titisan air matanya yang ku saksikan sendiri dengan mata kepalaku, sudah cukup membuktikan keikhlasan hatinya. Mungkin selama ini, aku saja yang buta melihat ketulusan hatinya. Bukan mungkin, memang aku buta.

Tapi aku, kini isteri orang. Cubaan kembali kepada kekasih hati, hanya berjumpa dengan jalan mati. Aku kembali sebagai wanita bernama isteri. Kepada seorang suami.

Hari ini, aku tekad. Sudah bosan terasa disingkir, dielak dan disisih suami sendiri. Bukan sehari dua. Sudah tiga bulan. Tiga bulan bukan tempoh yang singkat. Kesabaranku pun ada hadnya!

Tekad untuk menyungkil jawapan. Kenapa dia dingin terlampau begini?

"Abang."

Pukul 2 pagi. Suamiku itu baru pulang dari kerja. Usai berpakaian lengkap pijama kebiasaannya. Baring di sebelah. Membelakangiku. Menyahut malas panggilanku.

"Ya. Apanya? Dah lewat ni. Esok abang nak bangun awal. Ada banyak kerja di pejabat."

Aku bangun bersandar di kepala katil.

"Tolonglah terus-terang pada saya. Kenapa abang buat endah tak endah saja pada isteri abang ni? Bukan semalam, bukan minggu lepas. Tapi, dah 3 bulan, bang. Tiga bulan. Saya tak kisah pun abang tak tunaikan nafkah saya, saya cuma nak tahu, apa sebabnya?!"

Suaraku sedikit meninggi.

Tiada respon.

Aku mencuba lagi mengulang soalan yang sama.

Kali ini, dia bangkit dari tempat tidur. Berdiri di hadapanku. Ku lihat mukanya sedikit bengis. Lantas membentak hebat.

"Awak tanya abang kenapa? Layak ke awak tanya abang soalan tu? Gaduh dengan suami, kemudian awak lari keluar rumah, cari pakwe lama, ingat abang tak tahu?!

Abang nampak dengan mata ni sendirilah, lelaki bangsat tu hantar awak tak jauh dari rumah kita. Kebetulan abang baru balik kerja masa tu. Memang Allah nak tunjuk, isteri macam awak ni jenis tak setia! Isteri derhaka! Nasib baik abang tak terajang saja awak dan ex-bf tercinta tu. Nasib baik suami awak ni masih boleh bersabar sampai tiga bulan!"

Aku tersentak. Terasa ke dasar hati. Pedas sekali bahasanya. Soalan dijawab dengan tohmahan. Dengan kemarahan. Spontan, air mata ini menuruni pipi.

"Maafkan saya, abang. Tapi, saya dah tak jumpa dia lepas tu. Tak berhubung pun! Sumpah!"

Suamiku terus berjalan ke pintu bilik. Dicapai jaket dan walletnya. Segera aku mendapatkannya. Mencapai tangannya. Dia menyentak pantas tanganku. Enggan disentuh.

"Abang...dengarlah penjelasan saya dulu. Maafkan saya. Maaf..."

Dia berjalan keluar. Dicapainya kunci kereta. Aku segera menahannya. Namun, waktu ku cuba capai bahunya, kepalaku tiba-tiba pusing. Pening sangat-sangat. Pandangan di hadapanku gelap gelita.

Sedar-sedar, dah berada di hospital.

Suami sedang bercakap-cakap dengan doktor. Kemudian, doktor datang kepadaku. Dengan senyuman penuh erti.

"Tahniah, puan. Puan dah tiga bulan hamil."

Aku bagai tak percaya. Aku akan jadi ibu! Alhamdulillah. Gembira bukan kepalang. Doktor meninggalkan kami berdua.

Ku lihat suami yang tadi tersenyum happy depan doktor, tiba-tiba berubah watak. Sekelip mata, masam mencuka. Seraya berkata ringkas,

"Anak siapa dalam perut tu? Anak abang? Anak lelaki tak guna tu?"

Pecah berderai hati. Sinis betul. Sampai aku tak mampu mengeluarkan kata-kata. Tangisan menggantikan bingkisan hati yang tidak terluah. Tuduhan sebesar dunia seorang suami pada seorang isteri. Bukan dakwaan gurauan. Ni seperti sudah menganggapku terlanjur buat kerja terkutuk dengan bekas kekasih.

Sehina itukah diri ini?

"Sampai hati...."

Mulai saat itu, layanan makin dingin ku terima. Ku sangkakan kemarau sudah sampai ke penghujungnya, rupanya berpanjangan hingga tandus kering. Hingga luruh susut ke akar umbi.

Dua bulan berlalu.

Perangai suami makin menjadi-jadi.

Kadang-kadang dia langsung tak balik kerja. Outstation berhari-hari. Entah betul entah tidak. Seribu alasan.

Aku ke klinik bersendirian. Buat pemeriksaan pun bersendirian. Kadang-kadang, aku dimarahi nurse. Sebab blood test suami diperlukan juga sekarang. Bukan isteri hamil saja yang diperiksa. Suami pun kena. Bermacam alasan ku berikan. Prosedur demi prosedur ku jalani sendiri dengan doktor. Cemburu sangat bila lihat pasangan hamil yang lain datang ditemani suami masing-masing. Ada yang bukan setakat suami, satu famili datang temankan. Tak sabar menanti kelahiran anak masing-masing.

Tapi aku? Ah. Pilu!

Aku pula sejak mengandung, badan makin berisi. Wajah yang dulu runcing, sudah jadi tembam bulat. Wajahku yang jadi kegilaan ramai dulu, kini tak ubah seperti makcik-makcik. Badan pun gempal. Efek hamil.

Pening, loya, sensitif masa mengandung makin menjadi-jadi. Sudahlah hamil buat pertama kali. Tak ada siapa pula di sisi. Kadang-kadang, ibu ayah menghubungi tanya khabar. Aku cuma jawab aku okay, sihat, happy. Padahal dalam hati, macam hidup dalam neraka ciptaan sendiri.

Berpura-pura.

Bila suami balik ke rumah, sibuk dengan henfonnya. Tak lepas dengan henfon. Kadang-kadang, ku lihat dia tersenyum sendiri depan henfonnya. Pernah sekali, aku curi-curi buka henfonnya. Luluh hatiku. Ada gambar perempuan lain. Nyata, dia sedang berubah hati. Menambahkan kesedihan dalam hati.

"Abang, kenapa buat saya macam ni? Percayalah, ni anak abang. Wallahi, saya tidak pernah berlaku sumbang dengan lelaki lain!"

Suamiku mengerling tajam.

"Abang sikit pun tak percaya. Dulu, awak pernah kata, awak tak cinta abang pun, kan?"

Aku bungkam. Peritnya jiwa!

Dia tak tahu, aku sedaya upaya singkirkan seluruh rasa pada kekasih lama. Sedaya upaya termampu daya alihkan seluruh perasaan 150 juta peratus cinta hanya pada suami. Hanya pada dia yang sah! Mengapa dia tak mengerti? Kenapa dia tak nampak?

Aku dah sediakan makan minumnya setiap hari. Sikit pun tidak disentuhnya. Aku sediakan pakaian kerjanya, tapi dia pakai pakaian yang lain. Aku tunggu di muka pintu rumah pergi dan balik kerja untuk salami tangannya, tapi sikit pun tidak dihirau. Ya Rabbi! Aku isterinya atau cuma tunggul kayu?

Atau, Tuhan sedang membalas kembali, satu persatu kesalahanku pada bekas kekasihku dulu? Aku yang kejam kerana meninggalkannya dan memilih suamiku sekarang. Aku yang buat dia menderita, merana memendam rasa. Doa orang yang dizalimi tidak pernah tertolak!

Sendiri menitis air mata. Kesal sendiri. Kalaulah aku memilih untuk hidup bersama orang yang aku cintai dulu, sudah pasti kini aku sudah bahagia. Kecewa di dasar hati. Tapi, aku mengerti..

..istilah "kalaulah" tidak terbit dalam kamus agama!

Aku ditinggalkan berhari-hari. Melewati setiap hari yang berlalu dengan air mata. Ku capai henfon. Ku taip mesej ringkas.

Aku nak mengadu derita. Tak tahu pada siapa. Hantar pada kekasih lama. Sudah enam bulan berlalu. Agaknya dia takkan reply.

Ding!

Mesej masuk.

"Kau bertabah, ya."

Eh, dia masih ada! Seketika, aku rasa ada tempat untuk berpaut.

Terus saat itu, ku curahkan semua yang terbuku di sudut hati. Segala yang ku alami, segala yang ku deritai. Ku beritahu semua. Hingga hasratku yang kekadang rasa mahu diceraikan saja pun ku luahkan.

Lelaki itu tenang membalas setiap mesejku.

"Kau jangan rasa menyesal tidak memilih aku. Kau ingatlah, ini adalah ketentuan Allah. Pilihan Allah.

Antara pilihan kau dan pilihan Allah, pilihan kau selama-lamanya akan tewas.

Allah Maha Besar. Takdir-Nya lebih besar dari hati kita. Hati yang sekelumit ini jua akan tumpas berdepan dengan takdir Allah.

Kau sabarlah ya. Doalah. Doa yang tulus ikhlas dan bersungguh-sungguh meratap syahdu di setiap sujudmu dan di setiap malam harimu, mampu merubah takdir. Hati suami kau, Allah yang pegang. Keras seperti batu pun, sekali dijentik dengan kasih-Nya, berkecai jadi air yang mengalir. Kau yakinlah pada Allah.

Yakin, kau perlu cintai suami kerana Dia.

Andai tiada Tuhan di hatimu,
Cinta pinjaman itu akhirnya beku."

Pedih.

Aku nyatakan, aku dah tak boleh sabar lagi. Dah tak boleh tahan lagi sengsara.

Lelaki itu tenang lagi membalas.

"Ujian Allah tidak pernah untuk buat kita jauh dari-Nya. Ujian-Nya adalah untuk menghapuskan jurang antara hamba dan Pencipta. Makin kuat ujian, makin rapat dan mesra kasih-Nya.

Ingat, hati-hati yang terluka, derita, sedih dan sengsara itu, Pembelanya adalah Dia sendiri.

Kau terimalah ujian ini dengan sekuat daya. Anggap saja ianya sebagai penghapus dosa-dosa semasa kita bersama dulu. Dulu, kita jahil. Syukur, Allah balas ketika di dunia lagi. Andai dibalas di akhirat, beribu kali ganda sakitnya. Andai kau rasa sakit sangat sekarang, ingatlah sakit lagi di akhirat. Azab lagi seksaannya kelak.

Kau nak begitu? Pastinya tak mahu.

Kau tenang saja dan rasailah kasih Tuhan mengalir dalam dugaan ini. Di penghujung setiap kesabaran, adalah ketenangan dan pertolongan dari Allah. Solat dan sabar. Tak boleh sabar, solat. Tak boleh solat, sabarlah.

Sakit dalam hati ini, jua antara nikmat-Nya. Tak jadi begini, kau takkan menangis. Takkan lemah longlai mencari Allah. Sebab rasa sakitlah, kau mula cari Penyembuhnya.

Sakit itu nikmat."

Aku masih tak yakin aku mampu kuat. Tapi, lelaki itu text lagi sambungan. Demi menguatkan aku.

"Bila semuanya sudah tidak terdaya kau lakukan. Menangislah kerana Allah. Jangan menangis kerana duka semata. Menangis kerana kau merasa lemahnya sebagai hamba Dia.

Rasulullah s.a.w. jua menangis. Menangis ketika kehilangan isteri tercinta, Saidatina Khadijah. Menangis ketika kehilangan anaknya. Kehilangan puterinya.

Usamah bin Zaid meriwayatkan, bahawasanya Rasulullah s.a.w. mengangkat mayat anak dari puteri Baginda yang telah meninggal dunia. Lantas kedua-dua mata Rasulullah s.a.w bercucuran air mata.

Sa'd berkata kepada Rasulullah s.a.w.,

"Wahai Rasulullah, kenapa engkau menangis?" Rasulullah s.a.w. menjawab,

"Ini adalah kasih sayang. Allah menjadikan kasih sayang ini di dalam hati hamba-hamba-Nya dan Allah Maha Mengasihi hamba-hamba-Nya yang bersifat pengasih." (HR Muttafaqun 'Alaih)

Rasulullah kenang kasih Tuhan dalam tangisan. Kau pun kenanglah kasih Tuhan seperti Nabi lakukan.

Aku percaya kau juga pengasih orangnya. Kasih kepada suami kau, sebab itu kau bertahan hingga sekarang. Kasih kepada anak dalam kandungan kau, sebab itu kau sanggup menyerap segala derita.

Aku dah lama kenal hati budi kau."

Menangis aku membaca bait-bait teksnya. Mengapa lelaki ini begitu baik pada aku, walaupun aku menolaknya semahu hati sewaktu dulu?

Allahurabbi..

"Ingatlah, dalam Surah Al-Mulk ayat 30, Allah berfirman yang bermaksud,

"Katakanlah lagi: Bagaimana fikiran kamu, sekiranya air kamu hilang lenyap ditelan bumi, maka siapakah yang dapat mendatangkan kepada kamu air yang sentiasa terpancar mengalir?"

Andai air di dunia ini semuanya hilang lenyap, Allah sahaja yang mampu memancarkan semula mata air yang telah tertutup rapat.

Begitu juga hati suami kau. Andai cintanya hilang lenyap ditelan kemarahannya sekalipun, siapakah yang dapat memancarkan kembali cintanya pada kau selain Allah?

Hanya Dia. Hanya Allah."

Aku bagaikan ditiup semangat dan kekuatan.

Tidak sedar, waktu aku tengah bermesej, suamiku pulang dari kerja. Kantoi. Dirampasnya henfon aku. Dilihatnya nama bekas kekasih yang terpapar di skrin.

Apa lagi, amuk satu rumah.

Aku cuba meminta maaf. Namun, sia-sia. Aku dimaki hamun semahunya. Istilah mesra 'abang, sayang' sudah hilang.

"Hey perempuan! Aku nikahi kau sebab muka kau tu cantik saja! Sebab keluarga kau setaraf keluarga aku! Ada harta! Ada status! Kalau kau miskin, kau tak cantik, sampai kiamat pun aku tak ingin pun!

Kau sedarlah sikit diri tu! Perempuan keji!

Kau nak bercerai, kan?!

Baik, aku ceraikan kau! Pergi jahanam kau dengan jantan tak guna tu!"

Aku bagai dipanah petir. Terkaku dengan esak tangis di ruang tamu. Suamiku mahu berlalu pergi dari rumah.

"Abang..jangan buat saya begini. Saya tengah mengandung, bang. Tolonglah kasihankan anak kita ni. Tolong..."

Tidak dihiraukan. Aku segera berlutut di kakinya, pegang erat betisnya. Dekap kemas. Minta jangan pergi.

Diterjahnya aku ke sisi. Aku berlari lagi mendapatkannya. Malang. Tersadung di tangga rumah. Tergolek di anak tangga yang berbelas-belas itu. Perutku sakit pedih. Argh. Darah mengalir ke bawah membasahi kedua kakiku.

***

Kala malam. Di sisi katil.

Lelaki yang bernama suami itu nampak sugul. Termenung sendiri. Pipinya berbekas aliran air mata.

Sudah sebulan berlalu. Hari ini harijadinya.

Kemas di ingatan, dia menerima pesanan ringkas di henfon isterinya. Dari bekas kekasih isteri. Mesej itu bukan dari lelaki yang dibencinya itu, tapi dari si adik lelaki itu. Katanya, abangnya sudah tiada.

Malam pergaduhan terakhirnya dengan isteri, hari itu sebenarnya hari pembedahan kepala bekas teman lelaki isterinya.

Enam bulan lepas, selepas menghantar isterinya pulang, lelaki itu terlibat dengan kemalangan jalanraya. Mengalami kecederaan teruk di bahagian kepalanya. Namun, survive dengan terlantar sekian lama di katil hospital. Darah beku masih ada di kepalanya, pembedahan kali kedua di kepala nyata tidak menyebelahinya.

Allah lebih menyayangi.

Mesej-mesej antara isterinya dengan lelaki itu. Itulah mesej-mesejnya yang terakhir.

Dia sendiri dah baca. Terkejut, butiran mesej tiada sedikit pun seperti sangkaannya. Sangkanya lelaki itu menagih simpati, bermain kasih dengan isteri tercinta. Rupanya meleset. Sesungguhnya, lelaki itu cuma mahu lihat suami dan isteri itu hidup bahagia. Melepaskan total cinta dari hatinya.

Lelaki tulus itu. Melepaskan cinta yang bukan miliknya. Takkan pernah jadi miliknya selamanya.

Sang suami itu sendiri ada singgah di hospital tempat lelaki itu dibedah. Memang benar. Lelaki itu sudah tiada.

Mengalir air mata sendiri.

Apa yang lebih dikesalinya. Isterinya. Keguguran.

Bahkan, Allah jua telah mengambil kembali apa yang Dia pinjamkan. Pendarahan serius akhirnya membawa isterinya ke hujung nyawa.

Kecewa tidak terhingga. Sesal tidak terkata.

Dia bangun. Buka almari isterinya. Menitis air mata melihat pakaian isterinya. Rindu teramat. Membelek-belek helaian baju arwah isteri. Matanya terlihat sesuatu terselit di suatu sudut. Sebuah kotak. Kotak hadiah.

Dibukanya kotak itu.

"Hadiah untuk suamiku."

Ada sehelai jaket brand kegemarannya. Dengan warna kesukaan. Bersama satu kad ucapan mini.

"Abang, saya panjatkan kasih ini untuk abang.

Walaupun hati ini terkadang pilu, kenang sikap abang yang dingin beku. Tapi, percayalah, hati ini untuk abang seorang. Segala rintangan akan saya tempuhi untuk dapatkan hati abang kembali. Walaupun belum tentu bila waktunya abang akan terbuka hati, kembali menyayangi diri ini.

Percayalah jua, demi Tuhan, isteri abang ini suci sedari waktu akad nikah lagi. Milik abang sepenuhnya.

Abang. Saat saya titipkan ni, hati ini tulus mencintai."

Di akhir kad tercatat kalimah,

"Saat Allah masih beri waktu..
Hargai aku.."

Lelaki itu terduduk. Menggigil tubuhnya. Kesal.

Nangis semahunya. Apa guna lagi air mata. Berulang kali bibirnya melafazkan cinta pada arwah isterinya tika itu. Pada si isteri yang sudah tidak lagi mampu mendengar segala luahan rasa.

Isteri yang tak lagi mampu mengukir senyum sebagai balasan.

Lafaz balas yang akhirnya tersimpan selamanya.

Senyuman yang akhirnya pudar jua.

Cinta, benarlah milik Dia.

06 September 2014

6 Cerpen: Warkah Misteri Malam Raya


Warkah Misteri Malam Raya
karya: Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )

***

Malam raya.

Ibu mengetuk pintu bilikku.

Menghulurkanku sepucuk surat.

“Apa ni, mak?”

“Ada orang bagi tadi. Untuk kamu.”

Ibu berlalu pergi ke ruang tamu, menyambung kerja menghias rumah dengan adik dan kakak.

Jam sudah menunjukkan hampir pukul 1 pagi. Dengan cermat, aku membuka sampul berisi surat.

Ku teliti tulisannya. Kemas. Tulisan siapakah ini? Tidak ku kenali.

Bersila di atas katil. Ku amati bait-bait tulisan di helaian surat. Ringkas saja isinya.

“Assalamualaikum.

Maaf mengganggu.

Sebenarnya sudah lama saya memerhatikan awak. Awak boleh panggil saya stalker kalau awak nak. Sebelum puasa lagi, saya nak sangat jumpa dengan awak. Awak tahu tak betapa saya berkenan dengan awak?”

Hatiku mulai berdebar-debar. Rupanya aku ada peminat dalam diam. Mesti awek ni. Kembang kuncup sekejap hidungku. Tersipu-sipu. Tak sabar-sabar lagi, terus aku membaca perenggan yang seterusnya.

“Sejak tahun-tahun dulu lagi sebenarnya saya dah lama follow awak. Awak saja tak sedar kewujudan saya. Saya intai di facebook awak, status awak, awak kata awak suka ke masjid dekat rumah awak ni bila nak solat terawikh.

Saya buat keputusan untuk ke masjid yang awak sebutkan. Namun, hampa. Saya tak nampak kelibat awak di situ. Saya tunggu dan tunggu, awak tak datang-datang juga. Selama dekat 9 malam saya tunggu awak.

Kecewa sendiri.

Saya decide untuk meninjau-ninjau masjid dan surau yang berdekatan dengan rumah awak, tapi hampa juga. Awak juga tiada di mana-mana.

Lalu, saya tekad cuba ke rumah awak. Saya dapati awak ada saja di rumah. Tak ke mana-mana. Saya nampak awak sibuk dengan laptop dan henfon awak. Fikir saya, mungkin awak ada seseorang yang sangat istimewa. Bila habis saja orang bersolat terawih, awak keluar lepak dengan kawan-kawan makan-makan. Begitulah rutin awak setiap hari.

Saya cemburu. Padahal awak tak tahu, andai awak kenal saya, awak akan tahu saya lebih istimewa dari orang yang awak suka tu. Awak tak tahu, perasaan saya pada awak jauh lebih dalam berbanding sesiapa pun yang awak kenal. Lebih anggun dan menawan dari gadis-gadis yang awak kenali.”

Aku berkerut kening. Dalam hati, dia ni menakutkanlah. Syok sendiri ke minah ni? Aku menyambung baca.

“Saya sedih. Sangat sedih.

Saya tetap menanti awak di pintu masjid yang awak katakan. Setia menanti. Cuma nak melihat awak. Di malam ke-18, awak muncul akhirnya. Awak tahu tak, betapa saya happy sangat dapat tengok awak? Walaupun awak tak perasan saya, saya tak kisah.

Tapi, gembira saya tak lama.

Awak hilang lagi. Tak datang lagi ke masjid. Saya pergi ke masjid itu tiap kali masuk waktu solat. Dengan harapan awak ada sama berjemaah. Tapi, hampa bertubi-tubi. Bayang awak pun saya tak nampak.

Di siang hari, ada saya ke rumah awak. Saya dapati awak selepas Subuh, tidur sampai Zohor. Selepas Zohor, tidur sampai Asar. Andai tak tidur, sibuk dengan fon. Malam kadang-kadang awak tidur, banyaknya berjaga. Tak habis-habis dengan internet dan gajet. Kadang-kadang saya terfikir, awak tak bosankah menghadap benda-benda tu? Apa penting sangatkah mereka?

Saya tunggu seperti biasa di masjid. Tiap malam tanpa jemu. Hinggalah malam terakhir terawih. Awak tak hadir juga.

Saya kecewa. Saya sedih. Malam itu saya menangis cukup-cukup. Biarlah tumpah seribu air mata sekalipun. Pedihnya hati ini. Betapa awak tak peduli. Tak pedulikan saya. Tak pedulikan kehadiran saya. Tak pedulikan kesetiaan saya selama ini.
Tak peduli yang saya sayang awak. Sayang awak sangat-sangat. Tak peduli yang saya ambil berat tentang awak sangat-sangat.

Jauh di sudut hati saya sebenarnya, saya nak tengok awak jadi pemuda yang soleh. Sebab itulah tanpa jemu, saya tunggu awak di masjid tiap masa dan ketika. Tinggalkan dosa, tinggalkan benda-benda lagha. Namun, hajat tak kesampaian.

Cukuplah sampai sini.

Saya ambil keputusan untuk pergi. Tak mahu ganggu awak lagi. Biarlah awak dengan hidup awak. Siapa saya di mata awak? Sesuatu yang tidak bermakna saja pada awak.

Biar berjauhan.

Awak kenal siapa saya.”

Aku menggigil sedikit membaca baris terakhir. Ku gagahkan diri jua.

“Saya Ramadhan.

Jaga diri, jaga iman.

Selamat tinggal.”

Aku terkedu. Kelu membisu. Air mata mulai menitik ke atas warkah misteri itu.

Ya Allah. Ku tinggalkan surat tadi, berlari keluar untuk bertanyakan mak siapa yang bagi. Mak menggeleng tak tahu. Bila masuk kembali, surat itu telah diterbangkan angin melalui tingkap. Hilang.

Melihat orang lain beraya, aku juga mahu sakan beraya dengan orang tercinta. Tapi, selama ini aku buat semberono ala kadar saja pada Ramadhan Allah.

Air mata mengalir tak tertahan lagi.
Aku pendosa yang lupa Allah Maha Memerhati.
Kesal 150 juta kali.

7 Cerpen: Arjuna Al-Quran


Arjuna Al-Quran
Karya : Muhammad Rusydi

***

Air di singki ditutup.

Aku mengelap pinggan mangkuk yang dicuci abang tadi.

“Bang, adik dah siap.”

Abang aku tersenyum.

“Bagus. Kita kemas rumah pula. Jom! Lepas kemas rumah, abang nak beritahu satu projek rahsia!”

Aku teruja nak tahu. Bersungguh-sungguh aku kemas rumah hari tu. Bersemangat.

Itulah abang aku. Darjah 6. Aku baru darjah 4. Kehidupan kami seharian dalam kitaran yang sama. Balik sekolah, tolong ibu kemas dapur selepas makan. Lepas dapur, kemas rumah pula.

Pergi dan balik sekolah berjalan kaki. Sekolah taklah jauh dari rumah. Ada lah dalam 15 minit.

Ibu. Ibuku sejak tahun lepas, kesihatannya merosot. Kata doktor, jantung ibu lemah. Dalam rumah, hanya ada kami empat beradik. Aku, abang aku dan dua adik perempuan yang masih kecil.

Ayah. Aku tak tahu banyak mengenai ayah. Tiga tahun lepas, ayah menghilang. Ibu ditinggalkan begitu saja. Digantung tidak bertali. Aku tidak mengerti. Namun, apa yang ku amati, ibu berlinang air mata tiap malam. Namun, di siang hari ibu tabah berdiri seolah tiada apa yang terjadi. Duka disembunyi. Mungkin itu yang membuat ibu sakit sendiri. Kadang-kadang, aku mahu membenci ayah. Namun, ibu menyematkan di hati kami, “Ayah seorang yang baik hati.” Aku makin tidak mengerti. Mungkin suatu hari. Kata ibu, “masalah orang dewasa tidak mampu difahami dengan baik oleh budak-budak.”

Kerja ibu tidak sehebat ibu-ibu yang lain. Ibu hanya mengambil upah menjahit dan tempahan kuih-muih tradisional. Mujurlah ada sedikit kemahiran. Itupun ikut musim. Kadang-kadang tak ada langsung pelanggan. Ibu bukannya ada kedai. Bukannya ada laman sosial berniaga online.

Ibu tak larat nak jalan jauh. Dia cepat mengah. Kami ke sekolah sendiri-sendiri. Kadang-kadang, terasa juga iri hati dengan kawan-kawan. Ibu bapa hantar dengan kereta. Besar-besar pula tu kereta. Tapi, abang aku selalu memujuk hati ini.
Kata abang,

“Buat apa nak naik kereta, sedangkan Allah kurnia pada kita kaki untuk berjalan dan berlari? Syukur, rumah kita tidak sejauh mereka.”

“Kalau hujan, macam mana?”

“Kalau hujan, payung kan ada.”

“Kalau kasut basah, macam mana?”

“Kalau takut kasut basah, kita tanggalkan, letak dalam beg. Pakai selipar. Sampai sekolah, tukar.”

Aku selalu banyak bertanya. Tapi, abang aku tenang sentiasa. Ada saja jawapannya.

Pernah sekali aku ke sekolah, ada kawan curi-curi bawa ipad. Sibuk bermain games dengan kawan-kawan. Aku hanya mampu meneguk air liur. Nampak menarik. Mahu saja aku bertanya harganya. Namun, kawan terlebih dahulu maklumkan harganya mencecah ribu ringgit. Aku hanya melihat dari jauh. Nak minta cuba, malu. Nak minta sentuh, takut rosak. Aku tak ada duit nak ganti balik. Kadang-kadang aku tak faham, kenapa orang yang ada benda-benda macam ni sengaja nak menunjuk-nunjuk? Tak sedarkah aku yang serba kekurangan, tiada harta ini terasa sampai ke lubuk hati?

Sambil berjalan balik dari sekolah, aku tanya abang. Abang kata,

“Kenapa adik nak tertarik dengan benda tu? Hanya games. Bila adik main games, agak-agak adik ingat tak benda sekeliling? Adik akan lupa waktu berjalan. Adik akan lupa kerja-kerja rumah, bertangguh kerja sekolah, apatah lagi bersolat. Adik akan mula mengeluh bila disuruh bantu ibu. Mula marah-marah bila diganggu. Bahkan, di permulaan untuk beli benda tu sahaja sudah memaksa ibu memerah keringat siang dan malam. Mungkin dua tiga bulan bersengkang mata. Hanya untuk puaskan hati adik main games. Itu yang adik nak?”

Aku sebak. Terkenang ibu bersusah payah untuk kami. Rasa bersalah menyelubungi.

“Baik, bang. Kita main bola sajalah. Nanti boleh jadi hebat dan kaya macam Ronaldo. Nanti boleh tolong ibu, kan?”

Abang aku tersenyum. Angkat ibu jari.

**
“Abang, apa projek rahsia tu? Nak tahu!”

Abang duduk bersila di hadapanku.

“Sabar, boleh? Nak beritahulah ni.”

Kami duduk di bawah pokok rambutan yang merendang di hadapan rumah. Senja petang. Angin yang bertiup perlahan mendamaikan. Menyegarkan tubuh kami yang tadi sedikit keletihan.

“Dekat sekolah tadi, ustazah mengajar kelas abang satu benda ni. Menarik.”

Aku menggosok hidung sendiri yang tak gatal.

“Menarik? Tentang apa, bang?”

“Tentang hadiah terbaik buat ibu dan bapa.”

Abangku tersengih melihatku. Sekilas, dia memandang ke langit biru. Aku menanti bait-bait katanya.

“Hadiah terbaik. Bukan duit atau kekayaan. Bukan rumah besar atau kereta besar. Bukan result cemerlang kalahkan semua orang. Bukan kerja best mendabik dada. Bukan pangkat tinggi disanjung dunia. Itu semua duniawi. Hadiah yang hanya mampu memuaskan dan menggembirakan mereka untuk waktu sementara. Ada hadiah yang lagi best tahu tak?”

Abangku berdiri. Mencekak pinggangnya.

“Wah, apa dia, apa dia?!”

Abangku tersengih menampakkan giginya yang tidak tersusun.

“Hadiah itu adalah Al-Quran!”

Aku berkerut kening tidak memahami.

“Maksud abang? Kita belikan Al-Quran dan hadiahkan pada ibu ayah?”

Abangku menggelengkan kepala.

“Salah!

Kita kuasai Al-Quran. Kita belajar Al-Quran. Kita fahami Al-Quran. Kita amalkan hidup cara Al-Quran!

Inilah hadiah yang paling besar, bermakna dan bernilai kepada ibu dan bapa kita. The best mengalahkan segala hadiah yang paling best atas muka bumi ni. Paling best di dunia sampai ke akhirat. Sangat best sehingga membawa ibu dan ayah ke Syurga bersama-sama!”

Aku berdiri sama.

“Maksud abang, dengan Al-Quran, kita boleh happykan ibu kembali?”

Abang memegang kedua-dua bahuku.

“Ya, dik. Abang yakin. Kita kuasai ilmu Al-Quran dulu. Bila kita kuasai ilmu tu, kita fahami dan kita buat ikut betul-betul macam dalam Al-Quran, abang yakin, Allah akan sayang kita. Bila Allah dah sayang kita, Allah akan makbulkan doa kita. Allah akan jaga orang-orang yang kita sayang. Abang yakin, dik. Abang yakin!”

Aku sebak.

“Lepas ni, ibu akan sihat dan tersenyum kembali? Semuanya akan pulih sihat seperti sediakala? Ibu takkan menangis sorang-sorang di malam hari lagi? Takkan menitiskan air mata sewaktu membasuh beras sediakan nasi untuk kita makan lagi?”

Abang mendakap hiba diriku. Seraya berkata penuh semangat.

“Ya, dik. Benar. Insya-Allah. Ustazah kata suruh yakin pada Allah. Kita arjuna-arjuna ibu. Hero-hero yang melindungi ibu. Bila kita yakin pada Allah, dunia yang menyedihkan dan menakutkan ini tidak mampu menggoncangkan hati kita. Ustazah kata, ‘orang yang disebutkan nama Allah lalu bergetarlah hati mereka, orang itulah arjuna dan hero yang sebenar!’

Mari dik, kita pergi belajar Al-Quran. Kita tak pandai sangat Al-Quran. Ibu pun tak begitu arif ilmu Al-Quran. Sebab itu, ibu suruh kita pergi sekolah untuk belajar. Tapi, tak pandai-pandai juga. Baca pun tergagap-gagap lagi. Kali ni, kita kena usaha lebih sedikit. Kita cari tok guru Al-Quran. Kita belajar betul-betul. Lepas dah pandai baca, kita hafal Al-Quran sampai habis. Sambil hafal, kita cuba fahami maknanya. Kita cuba buat sikit-sikit apa yang kita mampu buat. Ikut yang Allah suruh. Abang optimis, suatu hari kita akan berjaya jua akhirnya. Ikhlaskan hati demi Allah.”

Aku berbisik perlahan.

“Bila kita nak mula projek belajar Al-Quran ni?”

“Minggu depan, kita tanya ibu dulu.”

“Baiklah. Adik setuju! Err, kita tak nak letak nama projek ni?”

Abangku berfikir sejenak.

“Abang namakan projek ni, projek ‘Arjuna Al-Quran!’”

Aku dan abangku gelak sama-sama. Dalam hati, ada tekad yang kuat. Semangat yang membara.

**

“Ibu izinkan.”

Kami melompat keriangan. Ibu siap beritahu lagi tempat untuk mengaji Al-Quran. Tak jauh. Perumahan sebelah saja.

Malam itu, ibu sakit kepala. Sakitnya datang lagi. Dadanya sesak. Aku dan abang membantu ibu, berikan ubat dan berbaring di sebelah ibu. Kami jaga ibu sama-sama.

Adik-adik yang lain telah lama tertidur di sebelah ibu jua.

Ibu mengusap-ngusap rambutku. Sekali-sekala, membelai rambut abangku. Sakit-sakit pun, ibu tetaplah ibu. Ibu disayangi kerana menyayangi. Biar ibu menderita dalam hati, tapi kasih pada kami tiada berkurang walaupun seinci.

Aku mendengar ibu bersuara perlahan.

“Ibu takkan selalu ada.”

Abangku meraih tangan ibu. Genggam.

“Jangan kata begitu, bu. Kami sentiasa doakan ibu panjang umur. Cepat sihat kembali.”

Ibu tersenyum perit.

“Walau ibu tiada. Tuhan ada.
Selama Tuhanmu ada, takkan engkau tercela.”

Aku cuba memahami kata-kata ibu. Terasa sebak dalam hati. Aku meraih tangan ibu sebelah lagi, mendakap kemas tangan itu.

“Maafkan adik, ibu. Adik banyak buat ibu terluka hati. Buat ibu marah.”

Ibu tak menyambung kata. Segera memeluk kami adik-beradik erat-erat. Menangis semahunya. Aku jua turut menangis. Abangku pun sama.

Sungguh, ayah tidak mengerti. Saat ayah tegar melukai. Saat ayah biarkan kami survive sendiri.

Saat ayah pergi, dalamnya duka dalam hati.

**

Petang Jumaat.

Ibu membekalkan empat biji karipap yang ibu buat sendiri kepada aku dan abang aku. Bersama air mineral sebotol seorang. Serta sebungkus gula.

“Bila lapar dalam perjalanan nanti, makanlah. Gula ni pula hadiahkan pada tok guru Al-Quran, ya. Ingat pesan ibu, salam cium tangan tok guru. Dengar teliti setiap perkataannya. Minta maaf cepat-cepat andai buat silap. Mata jangan melilau tengok ke dalam rumah orang.”

Aku dan abangku menyalami tangan ibu. Abang cium lama-lama tangan ibu. Minta kucup pipi ibu.

“Ibu, doakan kami. Kami nak jadi permata Syurga buat ibu. Kami ni arjuna ibu. Mahu jadi arjuna Al-Quran Allah.”

“Amiiin..”

Ibu senyum manis menghantar kami di tangga rumah.

Abang memimpin tanganku. Berjalan kaki sama-sama. Tidak segan-segan pegang tangan aku. Dia kata, dia abang. Tanggungjawab dia, jaga aku.

Dalam 20 minit lagi, kami akan sampai ke rumah tok guru. Terujanya. Inilah kali pertama dalam hidup, aku rasa bersemangat untuk menimba ilmu. Mungkin datang dari niat di hati. Rupa-rupanya, ikhlas itu sangat penting dalam memotivasikan kehidupan. Tanpanya, malas akan menguasai diri. Buat sesuatu kerana Allah memang berbeza kesannya.

Ya, kerana Allah. Setiap langkah ini jua kerana Allah. Nak menggembirakan ibu pun kerana Allah. Semuanya kerana Allah.

Kami sampai di jalan besar. Nak menyeberang ke perumahan sebelah. Jalanraya nampak agak sibuk. Abangku memegang erat tanganku.

“Pandang kiri kanan, ya. Jangan lepaskan tangan abang. Baca bismillah.”

Aku bisikkan perlahan basmallah. Membuntuti abangku melintas. Aku tak biasa lintas jalan besar. Agak kaget sedikit.

Lorong pertama jalan berjaya diseberangi. Sekarang, kami berada di tengah-tengah jalan. Abang menarik aku cepat-cepat melintas. Tiba-tiba, aku perasan karipap yang berada dalam plastik, yang tergantung pada beg sandang aku, terurai ikatannya. Terlucut di tengah jalan. Aku melepaskan pegangan tangan abangku. Cuba melangkah setapak ke belakang. Mencapai plastik itu balik. Penting bagi aku. Itu kan air tangan ibu.

Telingaku menangkap suara abangku melaungkan sesuatu.

BAMMM!!

Darah memercik ke serata tubuhku.

Aku lihat abangku terperosok di bawah tayar lori. Entah dari mana datangnya kenderaan itu. Seingat aku, tadi memang tak ada. Aku sendiri merasa pedih. Pandanganku kelam. Mengerling ke bahagian bawah badanku. Kakiku.

Kakiku tergilis sama. Remuk tiada berupa kaki lagi. Darah membuak keluar dari mulutku. Aku cuba mencapai tangan abangku. Longlai. Sehabis daya yang ada mencuba. Tanganku menggeletar hebat.

“Bang..bang..”

Tiada sahutan.

“Bang..bangun bang…bangun…kita kena bangun…kita nak jadi arjuna Al-Quran…”

Suaraku tersekat-sekat. Air mata mengalir hangat di pipi.

Wajah ibu silih berganti terbayang di mata. Akhirnya, kabur pandangan mata.

“Ibu…maafkan adik..”

**
Seorang ibu tua terduduk lesu di hadapan pusara dua liang lahad.

Di tangannya sebuah Al-Quran. Milik anak sulungnya.

Dibukanya. Tertulis ringkas di bahagian kulit dalam,

“Ibu, akan ku bahagiakanmu dengan Al-Quran…”

Air mata jernih gugur bertalu-talu. Hati retak seribu.

Dua hero ibu, benar-benar arjuna hati ibu.

Arjuna ibu hatta ke Syurga Firdausi-Mu.

1 Cerpen: Seandainya Engkau Mengerti

kredit art: Iman Rulkhairi



Seandainya Engkau Mengerti
karya: Muhammad Rusyd

***

Waktu berbuka.

Isteri mencedukkan nasi ke pinggan suaminya.

Masing-masing tidak bersuara. Diam membisu seribu bahasa.

Memang begitu. Dah tiga bulan suasananya begitu.

Dingin. Tegang.

Hari itu, nampaknya lebih dingin dari biasanya. Hujan renyai-renyai menambahkan kedinginan. Dingin dalam dua hati.

Suami: "Hari ni, hari last kita berbuka puasa sama-sama."

Isteri: "Sebab?"

Suami: "Hari ini, abang lepaskan kamu dengan talak satu."

Isterinya itu terus kelu. Baru saja dijamahnya tamar tidak sampai suku gigitan.

Suami: "Dah tiga tahun kita kahwin. Awak faham dengan jelas, kita masih tak ada anak. Abang dah bosan. Bosan menanti. Awak asyik sakit perut, senggugut kuat, masalah dalam peranakan dan macam-macam lagi. Sampai bila nak berubat? Abang dah give up.

Abang tak nak poligami. Jadi, ini adalah keputusan terbaik untuk kita berdua."

Si isteri yang sudah jadi bekas isteri dalam sekali lafaz hanya terkedu. Menitiskan air mata.

Isteri: "Abang, terima kasih atas segalanya. Terima kasih sudi sayang saya selama tiga tahun bersama. Jaga saya dengan baik. Maafkan saya tak mampu bahagiakan abang dengan zuriat....maafkan saya, tak sempat pun nak salam tangan abang buat kali terakhir sebagai isteri yang sah.."

Tak mampu dihabiskan kata-kata.
Diganti dengan deraian air mata.

Keesokan hari, mantan isteri dihantar pulang ke rumah keluarganya.

Bekas mertuanya menanti dengan tenang. Tidak marah sedikit pun. Dibiarkan saja bekas suami anaknya itu berlalu pergi dari penglihatannya.

Ayah: "Jangan sedih. Ayah masih ada. Seandainya semua lelaki dalam dunia ini tak dapat jaga kamu, ayah tetap akan bela kamu sampai ke akhir nyawa. Meski kamu sakit pedih, cacat cela, buruk hodoh sekalipun, ayah tidak akan merasa jijik sedikit atau terbeban langsung dengan kamu.

Ini ujian kehidupan. Masa kamu remaja dulu, kamu fikir hidup berumahtangga itulah suatu kebahagiaan abadi. Namun, sekarang kamu mengerti.

Rumahtangga itu penuh ujian. Mereka yang tidak berumahtangga tidak akan memahami sehinggalah mereka melalui. Ayah percaya, kamu sekarang lebih matang menilai kehidupan.

Akhirat jualah bahagia berkekalan."

Si anaknya itu cuma mampu memeluk ayah tuanya penuh tangis dan sendu. Dalam dunia yang penuh kejam, ayah sendiri jua yang masih punya hati.

**

Bekas suami tiba di rumah.

Kosong. Sunyi.

Tiada lagi wajah yang selalu dimarahinya. Dihinanya. Diperlinya tiap ketika.

Dibuka pintu bilik. Ada kotak di atas katilnya. Label, "Untuk suami tercinta."

Dikuaknya daun kotak.

Air matanya mengalir sendiri. Tak mampu ditahan lagi.

Dalam kotak, terisi penuh baju bayi. Stoking tangan dan kaki. Sweater. Penutup kepala.

"Abang, sejak awal kita nikah sampailah tahun ni, saya kaitkan semua ini untuk anak kita. Meski tak pasti bila saatnya, tapi saya percaya Allah akan makbulkan jua. Jika bukan di dunia, pasti di akhirat sana.

Moga abang bahagia dengan pengganti saya. Sikit pun saya tak dendam atau sakit hati. Kerana selama ini, tugas saya pada abang adalah setia mencintai. Abang bagi saya tempat berteduh dan berlindung, beri saya makan dan pakai, beri saya secebis kasih sayang, semua itu dah lebih dari cukup. Saya tak layak minta lebih dari itu.

Salam sayang. Isterimu."

Lelaki itu menahan sebak di dada. Lantas diambil kunci kereta. Mahu pulang segera ke kampung mertuanya.

***

Di kampung, bekas isteri sakit kritikal dalam perut.
Rupanya barah rahim.

Jadi rahsia selama ini.
Antara dia dengan ayahanda tercintanya.

Sudahnya, ayah tua itu menitiskan air mata di sisi anaknya.

Tanpa daya upaya.

Dalam hati mantan isteri yang kian lemah,

"Seandainya dikau mengerti wahai suami.

Kau teramat ku cintai."


2 Cerpen: Encik Watermelon


Encik Watermelon
karya: Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )


***


Sudah 30 minit berlalu.

Termenung di tangga masjid. Lepas solat Asar.

Dalam hati terasa pedih. Rasa sakit ditinggalkan orang yang disayangi masih terasa bisa menghiris hati. Tak berkurang lagi.

Aku tunduk sugul. Cuba untuk tidak memikirkan hati lara. Dah sebulan pola pemikiran berputar atas paksi masalah yang sama. Enggan mereda.

“Assalamualaikum.”

Aku menoleh ke arah suara yang menyapa. Menjawab salamnya. Seorang pakcik tua. Dalam lingkungan hampir 60. Agakanku.

“Lama termenung? Pakcik lepas solat tadi duduk bersandar hilangkan penat. Tertengok kamu ini dari tadi lagi tak berganjak-ganjak dari tangga ni.

Kalau tak keberatan, boleh pakcik tanya. Ada masalah ke?”

Berkerut sekejap kening aku. Nak cerita ke tak nak ni? Hati rasa seperti nak meluahkan segalanya keluar. Banyak sangat benda terpendam di dalam. Sampai rasa sakit dalam dada. Sesak. Ah. Tewas juga pada desakan. Hati terdesak mahu mengadu.

“Bakal isteri saya diambil orang. Bertunang dengan orang lain.”

Aku menceritakan dengan panjang lebar segala yang terjadi. Hinggalah aku diberhentikan kerja kerana prestasi kerja yang merosot disebabkan soal hati. Sungguh aku tidak berdaya melawan halangan keluarga. Tidak berdaya menahan hati manusia dari berubah. Apatah lagi mahu merempuh takdir Ilahi. Itu sudah pasti mustahil.

“Innalillahi wainna ilaihi raaji’un. Jangan bersedih, nak. Biasalah ni. Inilah yang dipanggil pengalaman dalam kehidupan. Bukankah ini yang akan mematangkan diri kamu? Kamu dah pernah rasai peritnya halangan dari keluarga. Sedihnya rasa dikecewa. Letihnya harga berpenat lelah berkorban siang dan malam untuk mengumpul duit nikah. Kamu dah berusaha sedaya yang kamu mampu.

Jangan pernah merasa rugi. Seorang pelajar berusaha sedaya namun dia gagal mendapatkan result yang terbaik, adakah guru akan menyalahkannya lagi setelah melihat penat lelahnya selama ini? Tidak. Sekurang-kurangnya, dia dah berusaha. Manusia tidak nampak usaha kamu, namun Dia nampak. Dia menilai dengan adil di saat manusia hanya pandai mengkritik dan mahu tengok hasil. Allah sendiri menilai ikhlasnya usaha walaupun hasil kita tidak pernah sempurna.

Kita merancang. Namun, Allah telah lama merancang. Kita mahu tentukan bahagia, namun bahagia bukan di tangan kita. Tapi Dia.”

Terasa lega sedikit mendengar kata-kata orang tua ni.

“Adakah kamu tak dapat melupakan, sebab dia cantik menarik?”

Aku tersentak. Terkena di batang hidung. Mengangguk perlahan.

“Katalah yang cantik itu ibarat kereta Ferrari. Yang tidak cantik pula ibarat kereta kancil. Memang, orang akan tengok kereta yang mahal tu. Jadi perhatian. Sampai nak bergambar. Sampai kamu rasa riak dan takbur. Kereta kecil tadi, siapa nak tengok? Tapi, adakah kamu rasa selamat seandainya kamu parking kereta mahal itu di mana-mana? Fikiran kamu akan risau. Fikir nanti kena curi. Nanti kena calar. Nanti kena apa-apa. Last-last sekali, bawa keluar sekali-sekala. Nak jalan jauh pun fikir berkali-kali. Maintenance pun tinggi. Tapi, kereta kancil tu pula? Tenang saja. Sebaliknya. Jalan jauh pun jimat. Nak pergi mana-mana pun senang hati. Boleh guna dan bermanfaat bawa keluarga. Mana yang kamu suka, cantik tapi merisaukan. Atau yang menenangkan?”

Pakcik itu tersenyum dalam menuturkan kata.

Fikiranku sedikit terbuka.

“Ada banyak hikmahnya yang kamu tak nampak.”

Aku mendongak melihat wajahnya.

“Apa hikmahnya? Yang saya nampak, saya yang bersalah. Saya yang terlepas. Saya yang rugi. Last-last orang kebas calon sendiri.”

Pakcik itu masih tersenyum.
“Hikmahnya, hari ini kamu berada di rumah Allah. Nampak tak?”

Angin lembut menyapa kami. Ekor-ekor rambutku disapa angin. Terasa nyaman.
Aku terdiam lama.

Betul.

Dah berapa lama aku tinggalkan masjid. Aku jarang ke masjid. Aku jarang menghadap Allah. Bila jadi macam ni, aku akhirnya kembali meratap di rumah-Nya.

“Tapi…saya tak dapat hilangkan kesedihan ini. Saya tak mampu melupakan dia..Tak mampu.”

Pakcik tua itu berfikir seketika.

“Lupakanlah dia sebagaimana kamu lupakan Allah dulu.

Mari bekerja dengan pakcik. Pakcik perlukan pembantu. Sambil-sambil kerja, nanti pakcik ajarkan rahsia merawat hati itu.”

Aku berkerut kening sekali lagi. Tiba-tiba saja orang tua ni. Aku pun memang dah jadi penganggur sekarang.

“Kerja apa?”

Pakcik menunjukkan pada sebuah van yang penuh dengan tembikai.

“Ikut pakcik jual tembikai. Edarkan ke pasar-pasar. Gaji hari ikut sales. Kalau sales tinggi, banyaklah gaji. Nak?”

Aku terdiam sejenak. Tak dapat fikir.

“Betul ni pakcik boleh ajarkan cara rawat hati?”

Aku bertanya meminta kepastian.

“Insya-Allah. Kita sama-sama minta dengan Allah.”

Dia tidak menjanjikan suatu kepastian. Tapi, dalam kata-katanya ada keyakinan. Pada Tuhan.

“Baiklah. Bila kita boleh mula kerja?”

“Lepas Subuh esok.”

Dalam kesedihan, aku cuba mengukir senyum. Hati masih sakit. Tapi, ada lega sikit. Moga Allah ganti dengan hati yang baru.

**
Hari ni masuk hari ketiga aku bekerja dengan pakcik tu. Dia okay. Sporting. Tak cerewet. Banyak ilmu dan petua meniaga dia ajarkan padaku. Secara umumnya, aku tak tertekan bekerja dengannya. Selesa. Kerja dari awal Subuh sampai ke petang. Berhenti sebelum Asar. Bila malam minggu tiba, kami akan buka gerai meniaga.

Namun, hati masih celaru. Tatkala si dia yang sudah jadi milik orang masih menghubungi, hati terus jadi sendu. Termenung masa kerja tak dapat dielakkan.

“Bak sini henfon kamu.”

Pakcik tu menghulurkan tangannya. Minta.

“Untuk apa?”

Pakcik itu terus mencapai henfon dari tanganku. Matikan fon dan simpan dalam begnya.

“Bila kamu sudah mulakan hijrah hati, tak perlu lagi saling menghubungi. Hidup baru tidak boleh lagi ada dia. Sikit pun tak boleh ada. Biarlah putus, tak bersambung lagi. Kalau terus begini, sampai bila hati tu nak sembuh? Bukankah kamu amanahkan pada pakcik untuk rawat hati?”

Aku mengangguk. Hati berat.

“Mari pakcik ajarkan satu doa anjuran Nabi s.a.w. Doanya berbunyi, ‘Allahumma inni a’uzubika min dhiiqi dunya wa min dhiiqi yaumal qiyamah.’ Maksudnya, “Ya Allah, jauhkanlah aku dari kesempitan hidup dunia dan kesempitan hari kiamat.”

“Ramai orang merasa dunia ini sempit walaupun hartanya banyak. Ramai orang merasa hatinya sesak walaupun dia punya segalanya yang dia mahu. Ramai orang rasa dia dah jumpa yang terbaik, tapi sebenarnya ramai lagi yang lebih terbaik. Ramai lagi perempuan lain selain dia. Sebab apa jadi gitu? Sebab Allah tidak bertakhta di hati. Cuba letak Allah di hati, pasti dunia ini rasa luas sekali. Hati jadi lapang. Fikiran lebih terbuka.”

Menitis air mata aku mendengar untaian kata pakcik itu. Dia menepuk-nepuk bahu aku.

“Dah. Kita sambung kerja. Kamu naik ke belakang van, campakkan dengan cermat tembikai tu semua pada pakcik. Pakcik sambut di bawah. Sambil passkan tu, sambil zikir, ‘Astaghfirullahaladzim’. Hati berat kerana dosa masih berkumpul di situ. Clearkan dengan istighfar.”

Aku cuma mengikut segala arahan pakcik. Dalam keterpaksaan. Aku betul-betul nak hati aku tenang kembali.

Hampir 2 minggu berlalu.

Sambil berniaga, sambil merawat hati. Hanya dengan zikir mudah dan doa ringkas yang diajarkan pakcik tu.

Tapi, kadangkala kenangan lalu menguasai ingatan juga. Macam-macam datang mengganggu fikiran. Persoalan, ‘dia masih sayang aku ke?’, ‘masih ada harapan ke?’, ‘dia tak jadi kahwin, cari aku balik macam mana?’. Benda-benda ini semua akhirnya buat aku sedikit demi sedikit menjadi down.

Pakcik tua itu seakan menyedari semangatku sedikit merudum. Lalu, dia datang menghampiriku.

“Pakcik faham, bukan mudah nak melupakan. Bukan senang nak singkirkan rasa cinta dalam hati pada seseorang. Allah dan masa-Nya akan menyembuhkan. Mari pakcik ajarkan terapi hati seterusnya. Part ni paling penting. Dengar baik-baik.”
Aku mendengar bait-bait kata pakcik itu dengan serius.

“Terapi ini pakcik namakan ‘Terapi Hati Gaya Al-Quran dengan Surah Al-Insyirah.’ “

Pakcik tu tersenyum lebar. Bersungguh-sungguh riak wajahnya.

“Surah Al-Syarh atau Al-Insyirah ada 8 ayat. Al-Syarh itu sendiri bermakna ‘kelapangan’. Mufassir al-Quran mengatakan surah ini adalah kelanjutan dari Surah al-Dhuha, berkat penjelasan dari kedua-dua surah ini akhirnya hati Nabi Muhammad s.a.w. menjadi tenang, penuh keyakinan dan terangkat beban dari hatinya.

Pakcik bukan nak mentafsirkan semula ayat al-Quran ni. Tak, tak. Jangan salah faham. Pakcik bukan ahlinya. Pakcik cuma nak kita sama-sama ambil intipati dan pengajaran dari ayat-ayat tu sahaja. Pakcik nak cakap kefahaman orang kampung pakcik saja. Boleh?”

Aku mengangguk-angguk sambil mengelap buah tembikai.

“Ayat pertama, ‘Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?’ Cuba kita fikir, sebelum diuji bukankah hati kita senang-lenang dan lapang? Misalnya kita tidak diuji dengan ujian berat selama hidup ni, tiba-tiba diuji dengan satu dua ujian saja, kita rasa down. Rasa dunia dah berakhir. Kita lupa Allah pernah beri peluang waktu senang? Baru teringat, kita jarang bersyukur nikmat yang Allah beri selama ni. Pada Nabi, Allah isi hatinya dengan iman dan hidayah petunjuk. Itulah yang melapangkan hati. Kita pun diberi iman dan hidayah Islam. Tak terasa lapangkah hati?

Ayat-ayat seterusnya dari surah itu sememangnya ditujukan pada Nabi s.a.w. khasnya. Tapi, Al-Quran ini untuk panduan kita semua. Ayat ke-2 misalnya, ‘Dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu.’ Bukan saja beban pada Nabi, tapi masalah-masalah yang menimpa kita selama ini, siapa yang hilangkannya dari hidup kita kalau bukan Allah? Hari ini, pakcik dan kamu masih bernafas. Masih mampu makan dan minum dengan baik. Banyak masalah yang menimpa kita sepanjang kehidupan, tapi setelah masa berlalu, kita sendiri pun kadang-kadang dah lupa kita pernah ada masalah sewaktu dulu.

Ayat 5 dan 6 pula, ‘Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.’ Nah, Allah sendiri dah tegaskan. Dua kali ulang. Ujian sukar macam mana pun, ada bersamanya hikmah dan pertolongan Allah. Sedih macam mana teruk sekalipun, akhirnya akan ada gembira. Diuji dahsyat sampai mati sekalipun, namun andai seseorang itu sabar, di akhirat dia dapat Syurga. Bukankan itu berita gembira?”

Pakcik berhenti sebentar bertazkirah. Bila melihat aku sudah mengalirkan air mata. Tak tahu kenapa mudah benar aku menangis.

Dia memeluk aku. Faham dengan jelas. Yang tua lebih dulu rasa pahit maungnya. Sambil memeluk diriku, dia menyambung ringkas,

“Ayat ke-7 menyuruh kita jangan putus asa beramal soleh. Ayat terakhir sekali paling penting, ‘dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.’

Segala sedih hari ini. Haraplah pada Allah untuk mengubatinya.
Segala duka hari ini. Haraplah pada Allah leraikannya.
Segala sayang yang masih ada dalam hati hari ini. Haraplah pada Allah untuk menghilangkannya.
Segala dosa-dosa lepas. Haraplah pada Allah menghapuskan kesemuanya.”

Aku terus menangis teresak-esak dalam pelukan pakcik tua. Seakan mahu terluah segalanya dari dasar hati tika itu.

**
Sebulan berlalu.

Dengan berbekalkan ilmu terapi hati pakcik, aku cuba amalkan membaca Surah Al-Insyirah di setiap solatku, setiap kali aku hampir termenung, setiap kali aku rasa sedih mahu datang lagi. Baca dan fahami. Berulang kali muhasabah diri.

Pakcik tua itu banyak mengajarku erti hidup Muslim. Berniaga dan solat tidak berpisah. Bila masuk waktu, segera bersolat. Tinggalkan perniagaan. Pernah kami tinggalkan saja buah-buah tembikai itu dan pergi solat tanpa dijaga sesiapa, pakcik cuma katakan kalau orang nak ambil, ambil sajalah. Apa yang kita rugi? Tembikai itu dari Allah. Niat sedekah. Dah rezeki dia. Dia mencuri, itu antara dia dengan Allah. Dengan solat yang konsisten, hati parah berkurang sedikit. Solat, Al-Quran dan zikir. Terapi hati terbaik.

Aku ada beritahu pakcik tu, gaji aku tu separuhnya simpankanlah untuk aku. Hajatnya nak buat tambang umrah. Pakcik tanya kenapa umrah pula. Kenapa tak guna untuk nikah? Aku cuma jawab, hati terasa rindu nak ke sana. Dia senyum dan hormat permintaanku.

Bulan kedua, pakcik tu arahkan aku hantarkan tembikai ke sebuah rumah. Katanya, sedara mara. Sekali seminggu aku diminta hantar ke sana.

Aku memilih tembikai yang terbaik, bawa ke rumah itu. Sampai di rumah, aku bagi salam. Tak berjawab, tapi ada bunyi wanita batuk-batuk di dalam. Suara macam makcik-makcik. Aku tak tergamak nak ganggu. Lalu, aku tuliskan satu nota dan letakkan dalam plastik tembikai. Nota pertama bertulis,

“Moga makcik lekas sembuh. Amin. Oh, ya. Boleh tak doakan hati saya tenang? Doa para ibu biasanya mustajab. Terima kasih. – Dari, Encik Watermelon.”

“Makcik, saya letak tembikai ni di luar pintu. Saya balik dulu!”

Minggu seterusnya, aku hantar lagi. Aku bagi salam dan ketuk pintu. Tak berjawab. Mungkin makcik tidur agaknya. Aku tinggalkan nota lagi.

“Saya dah pilihkan tembikai yang paling manis untuk makcik. Harap makcik dirahmati Allah. Doakan hati saya tenang sentiasa ya, makcik. – Dari, Encik Watermelon.”

Ku laungkan seperti biasa supaya makcik tahu tembikainya sampai.

Begitulah seterusnya, setiap minggu. Selama dua bulan. Ku tinggalkan nota. Kadang-kadang, aku coretkan cebisan doa yang ku hafal dari pakcik atas nota tu.

**

Empat bulan berlalu.

“Alhamdulillah! Duit gaji kamu dah cukup untuk pergi umrah. Pakcik pun nak pergi juga.”

Aku seronok mendengar khabaran tersebut. Excited. Tak pernah-pernah dapat peluang macam ni. Hatiku sudah di Mekah. Tak sabar-sabar nak tengok Kaabah. Nak lawat makam Nabi s.a.w.

Sampailah hari yang ditetapkan. Kami berangkat ke Mekah bersama-sama.
Sampai saja di Mekah, aku menangis semahunya. Syukur yang amat sangat. Allah akhirnya jemput aku jadi tetamu-Nya. Aku ikut pakcik mengerjakan umrah dengan jemaah muslimin yang lain sampai selesai.

Tibalah hari untuk berangkat pulang.

“Pakcik nak tanya kamu sesuatu. Boleh?”

Aku senyum.

“Apa dia?”

“Kamu nak nikah tak dengan anak pakcik?”

Aku berkerut kening.

“Ha? Saya tak tahu pun pakcik ada anak selama ni?”

Pakcik tergelak.

“La, selama ini kamu pergi hantar tembikai ke rumah pakcik tu, kamu tak kenal anak pakcik?”

Aku bingung kejap. Menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

“Seingat saya, saya hantar ke rumah seorang makcik. Kan?”

Pakcik menggeleng-gelengkan kepala.

“Taklah. Tu rumah pakcik. Kamu pernah tengok ke rupa ‘makcik’ tu?”

Aku menggelengkan kepala.

Pakcik tu kemudiannya memanggil anak perempuannya. Selama umrah, kami terpisah dengan jemaah muslimat. Aku tak ambil port pun. Aku datang nak buat umrah, bukan nak tengok awek.

Aku gementar sedikit.

Seketika, datang seorang gadis. Dengan senyuman manis ke sisi ayahandanya. Cantik menawan. Aku cepat-cepat tundukkan pandangan. Baru lepas beribadah, dah nak tengok awek. Aduh, tak baik begitu.

“Assalamualaikum, Encik Watermelon.

‘Makcik’ ni dah doakan hati kamu tenang setenang-tenangnya. Moga Allah berikan ketenangan hati dalam menjalani hari-hari mendatang. Amiiin.”

Aduh. Malunya aku semalu-malunya. Ingatkan makcik, rupanya cik!

Pakcik tu bertanyakan aku sekali lagi,

“Macam mana, nak?”

Aku terkesima.

“Tapi, pakcik…saya kan bukan lelaki yang baik. Pakcik tahu saya macam mana. Pakcik tahu cerita lepas saya…Pakcik tahu hati saya terluka teruk..”

Anaknya mencelah lembut. Seraya tersenyum.

“Saya tahu awak baik orangnya. Awak tak masuk rumah yang ada wanita di dalam walaupun ‘makcik’. Awak buat baik dengan orang tua, titipkan kata-kata semangat dan doa pada ‘makcik’ ni. Awak hormat kedudukan ‘makcik’ setara ibu awak sendiri. Minta ‘makcik’ doakan dengan doa para ibu. Semua tembikai yang awak pilih, terbaik. Manis. Pandai awak.

Ayah saya dah cerita segala effort awak untuk merawat hati sendiri. Awak dah cuba sedaya upaya mengatasinya. Saya kagum. Kalau saya, dah lama saya down susah nak bangkit semula. Awak percayakan ayah saya walaupun ayah saya bukan seorang ustaz atau alim ulama. Sanggup kerja sederhana memerah keringat. Tak baik lagi ke macam tu?

Ha, jangan panggil saya ‘makcik’ lagi pasni ya. Panggil Cik Isteri ke..Cik Jodoh ke..”

Aku tersipu-sipu malu. Merah telinga.

Pakcik raih tanganku.

“Kita akad kejap lagi ya…”

Aku hampir menitiskan air mata. Teringat balik kata-kata Allah dalam Surah Al-Insyirah. Betullah dalam kesusahan adanya kemudahan. Letak harapan penuh pada Dia sembuhkan segala duka lara. Kita sangka kita dah pilih yang terbaik, menangis menyesal kerana terlepas yang terbaik. Namun, terbaik bagi kita belum tentu terbaik bagi Allah. Dia lebih tahu siapa untukmu.

Dia Pencipta Hati.
Pastilah Dia paling pakar mengubati.

Fuh~
Pergilah segala kesedihan hati.

3 Cerpen: Aku Memilih Setia


Aku Memilih Setia
karya: Muhammad Rusydi ( Rusydee Artz )

**

Hari ini aku harus berterus-terang. Luahkan segalanya pada suami.

Aku nak minta dia lepaskan aku. Ceraikan.

Ding!

Mesej masuk di Whatsapp.

“Awak jangan risau. Saya janji akan bahagiakan awak. Kuatkan hati, kuatkan tekad. Tak guna hidup bersama kalau dah tak cinta.”

Mesej dari pemuda yang sudah 6 bulan ku kenali. Tua dua tahun dariku. Bermula kenal dari Instagram bisnes tudungku. Dia tawarkan diri untuk jadi jurugambar professional. Kerja sebenarnya, arkitek di sebuah syarikat ternama. Hasil dari gambar-gambar cantik yang diambilnya, bisnes tudung makin bertambah maju. Dalam masa 4 bulan, sudah mampu bayar deposit kereta baru.

Dari hanya bisnes, akhirnya hubungan kami jadi rapat. Suamiku langsung tiada syak wasangka. Sangkanya cuma rakan perniagaan. Suami sendiri kenal pemuda itu. Malah, dia sendiri yang hantar dan ambilku ke studio untuk photoshoot.

Dalam diam, pemuda itu meluahkan rasa cintanya padaku. Aku pada mulanya berat untuk menerima. Status ‘isteri orang’. Namun, lama-kelamaan aku mengakui punya rasa yang sama dengannya. Cinta tidak bertepuk sebelah tangan. Katanya, dia kagum dengan kecantikan dan kelembutanku. Matang dalam berfikir, bijak dalam bisnes.

Bernikah seawal umur 21. Hayat perkahwinanku dah menginjak tangga lima tahun. Dikurniakan seorang cahaya mata lelaki. Suamiku kerjanya biasa saja. Seorang despatch. Itulah kerjanya sejak awal bernikah sampai sekarang. Kadang-kadang kerjanya itu sampai ke petang. Kadang sampai ke malam andai ada masalah. Semua kiriman dan surat perlu sampai tepat pada masa.

Suamiku itu umumnya baik. Tapi, selalu kami bertengkar juga. Masalah dia terlalu sibuk. Tiada masa untuk anak dan keluarga. Balik lewat petang, dah sangat penat. Nak buat overtime lagi. Katanya nak cari duit lebih, nak beli rumah. Tak mahu lagi menyewa. Tiga empat bulan ni, dia struggle untuk tujuan tu. Banyak kali dia balik rumah, aku dah tertidur pun. Aku pula cuma suri rumah yang ada bisnes tudung di internet. Akhir-akhir ni, pendapatanku lebih lumayan berbanding suami. Minggu lepas kami bergaduh besar. Dia sangka aku nak menunjuk-nunjuk aku lagi lebih darinya; nak tunjuk aku dah ada duit, so aku nak belikan segalanya dalam rumah. Hatta kepada kereta pun. Dia rasa kecil hati tak pasal-pasal. Malas aku nak bertekak. Tension bila niat baik disalahfahami. Pertengkaran berlanjutan.

Bila aku stress, aku adukan masalah pada pemuda si jantung hati. Dia sangat memahami. Malah, mampu menenangkan aku. Aku rasa damai di sampingnya.

Malam ni aku tekad. Aku nak bercerai.

Aku tunggu dia balik kerja. Lambat sangat sampai aku tertidur.

Bila bangun, dia tak ada di sebelah. Aku tengok motornya dah ada di parkir.

Aku melangkah ke bilik anak. Nampak pintu sedikit terbuka. Ternampak kelibat suamiku di dalam. Aku mematikan langkah sekadar di luar pintu. Aku menantinya keluar dulu dari bilik anak. Tak mahu anak terdengar nanti. Berdiri di sisi dinding bilik anak. Telingaku terdengar anak dan ayah sedang berbual. Menangkap jelas segala tutur kata.

“Ayah, kenapa ayah asyik cerita pasal Nabi Muhammad saja?”

Si ayah tersenyum menjawab,

“Sebab ayah nak anak ayah ni tiru Nabi. Tak ada cerita yang terbaik selain cerita Nabi. Buku cerita lain hanya berkisar tentang fantasi, fairytales. Sedangkan tu semua tak wujud. Khayalan. Namun, Nabi kita wujud di realiti. Malah, menanti umatnya di akhirat kelak. Hero kamu bukan ayah, bukan watak-watak komik cerita fantasi. Hero kamu adalah Nabi Muhammad. Bukan sekadar bedtime stories.

Ayah tak tahu banyak, jadi ayah bacakan saja dari buku Biografi Nabi Muhammad ni. Dulu, ayah belajar setakat STPM saja. Ayah tak pandai. Ayah orang miskin.

Tak ada siapa pun ceritakan tentang Nabi secara terperinci pada ayah. Atok pun tak pernah. Jadi, ayah tak nak kamu jadi macam ayah. Ayah nak kamu jadi dewasa untuk jadi seperti Rasulullah. Berjaya di dunia dan akhirat. Andai suatu hari kamu tak berjaya di dunia sekalipun, kamu miskin sekalipun. Harapnya kamu tak miskin agama. Pegang kuat apa yang ayah cakap ni, ya?”

Si anak mengangguk. Senyum.

“Malam ni, ayah nak pesan apa-apa sebelum saya tidur?”

Si ayah menjawab ringkas,

“Ada. Ada seorang ustaz kata, kita kena berinteraksi pujuk anggota badan kita sendiri. Motivasi anggota badan supaya tak buat benda-benda tak elok.”

“Macam mana tu, ayah?”

“Misalnya, ambil masa seminit dua, sambil gosok tangan, cakap pada tangan, ‘Hei tangan, hari ini jangan buat maksiat tahu. Allah nampak.’ ‘Hai kaki, hari ni kita melangkah ke masjid ya.’ Usap mata pula dan kata, ‘Wahai mata, hari ni nak melihat yang baik-baik saja. Nak tundukkan pandangan.’ Beritahu dengan seluruh anggota badan yang selalu buat benda tak baik, ‘hari ini, kena takut pada Allah. Jangan buat maksiat, okay?’.”

Si anaknya tersenyum.

“Jadi, saya kena beritahu mata saya, ‘Wahai mata, hari ni jangan tengok kartun banyak sangat. Tengoklah Al-Quran!’”

“Pandainya anak ayah!”

Si ayah mencium dahi anaknya.

“Dah, tidur ya? Baca doa tidur sama-sama. Allahumma Bismika Ahya Wa Amut. Ya Allah, dengan nama-Mu aku hidup dan aku mati. Amin… Baiklah. Jumpa malam esok pula.”

Si ayah bangun dan nak keluar bilik. Tiba-tiba tangan si ayah digapai si anak. Menangguh langkahnya.

“Ayah sayang saya tak?”

Ayahnya tersenyum.

“Sayang sangat.”

“Sayang umi tak?”

Ayahnya tersenyum lagi.

“Sayang. Lebih dari kamu tahu.

Saat ayah tiada apa-apa dalam hidup, umimu itu sanggup terima ayah jadi suaminya. Baik kan hati ummi?

Sayang ayah pada umi, sampai menutup mata. Sampai akhirat sana.”

Anaknya tersenyum lebar sampai terlelap.

**
Suamiku melangkah keluar bilik.

Langkahnya terhenti.

Aku menanti di luar bilik. Basah sudah pipi ini dengan air mata. Mengalir tanpa henti. Sungguh hati ini terusik sangat dalam. Aku tak tahu pun suamiku itu setiap malam berada di sisi anak bercerita tentang Rasulullah s.a.w.. Selama ini, ku sangka suami itu langsung tidak peduli.

Sungguh, aku khilaf!

Ku capai tangan suami. Ku salami tangan kasar itu.

“Awak ok ke?”

Suami kaget seketika.

“Maafkan saya, abang. Maafkan saya. Selama ini, saya curang dengan abang. Saya isteri derhaka. Maafkan saya. Ampunkan saya, bang.”

Suami mengusap ubun-ubun kepalaku.

“Abang dah lama tahu… Abang maafkan..”

Suamiku itu senyum. Tapi, ternyata ada hambar di wajahnya.

“Awak cinta lelaki cameraman tu? Kalau awak cinta dia dan dah tak cinta abang, abang rela korbankan kebahagiaan abang demi melihat awak bahagia.”

Kerana terpaksa, dia relakan. Rela lepaskanku. Bagai nak luruh jantungku ketika itu. Menggigil tangan. Seram sejuk. Aku yang tadi rasa diri kuat nak minta cerai, sekarang dah kaku terus. Tak berdaya. Dalam terketar-ketar, ku kuatkan hati. Sebak mencengkam rasa. Air mata tak daya diseka.

“Tak nak…tak nak..Saya nak abang seorang je…Nak ke Syurga dengan abang…bawa anak kita sama..”

Lantas suamiku itu tersenyum. Kali ini riaknya ikhlas riang.

Tumpah air mata lelakinya di hadapanku.

“Jangan ulang lagi…Hargai abang..boleh?”

Ringkas saja tuturnya dalam sebak bicara sama.

Rupa-rupanya dia naik angin dan bertengkar bukan kerana aku ada duit banyak, ada duit lebih. Tak, dia marah dan sakit hati bila dapat tahu tentang aku dan pemuda itu. Disembunyikan sedaya boleh.

Aku mengangguk mengiyakan.

“Tak kisah suami awak ni miskin? Tak kerja best?”

“Tulusly, tak kisah!”

***
Mesej Whatsapp masuk. DP pemuda kacak. Si cameraman merangkap arkitek.

“Macam mana? Dah selesai?”

Aku membalas ringkas mesej itu.

“Maaf. Saya putuskan untuk memilih setia. Kita selesai di sini. Lepas ni, suami saya sendiri yang akan jadi cameraman.”

Mesej masuk lagi.

“Tapi..tapi…kita kan sama-sama menyintai! Dah janji sehidup semati!”

Aku terus tekan uninstall Whatsapp. Buang sim. Patahkan.

Depan suami.

Dalam hati, enggan lagi melukai. Insan yang lama setia di sisi.

Enggan kerana indahnya mahligai harapan yang belum jadi kenyataan, setia sanggup ku korbankan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...