Blog Selamat Tinggal

" Selamat Tinggal "

لا اله الا الله ، محمد رسول الله

Lafaz tauhid dan lafaz selamat tinggal terbaik.

Kita selalu fikir masa depan, tapi kita lupa akan 'hari esok'. "..dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa sahaja yg telah dilakukan utk hari esok (akhirat).." - [al-Hasyr 59:18-19]

27 December 2013

34 Adakah Aku Barang Second Hand?


Salam. Bersua lagi.


Saya melihat ke dalam diri sendiri. Belum kepada orang lain. Terasa rendah diri. Terasa hina. Dosa sudah tentu banyak sekali. Makin bertambah umur, dosa pun bertambah jua. Manusia dengan dosa adalah manusia yang kotor. Dengan kata mudah, diri ini bukan orang suci. Terpalit noda. Tersalut kaca dosa.

Beruntunglah orang-orang yang terjaga sedari kecil hingga dewasa. Rare. Tapi saya percaya memang ada di luar sana. Mantap ayahanda bondanya mendidik. Mungkin mantap penjagaan dirinya sendiri. Terjaga tanpa tiada peristiwa silam yang melibatkan dosa sebesar dunia.

Namun kita, orang-orang biasa. Tidak setinggi iman mereka. Yang pernah hanyut dengan bermacam dugaan dan kesalahan diri sendiri. Kekadang kita jadi begitu kerana persekitaran. Kekadang kita jadi begitu kerana diri yang memberontak inginkan keseronokan masa muda dan kebebasan. Kekadang kita dianiayai orang. Kekadang kita yang menzalimi diri atas dasar turutkan perasaan.

Pengalaman.

Apapun yang pernah terjadi, kita memang pernah berdosa. Atau masih sedang membuat dosa. Sengaja membiarkannya saja. Tanpa mahu beranjak dari tempat kotor yang sama.

Kesiannya diri kita yang sebenar. Menjerit di dalam.

Diri yang palsu di luar berjaya saiko kita habis-habisan.

"Buatlah dosa, buatlah noda. Muda. Gila-gila. Nikmati dunia."

***

Pernah ada masa lalu yang gelap? Atau masa kini yang suram?

Kalau namanya remaja, masalah pertama sekali adalah cinta. Ah, cinta lagi. Isu cinta lagi. 

"Asyik-asyik cinta! Cinta bukan isu ummah tau?!"

Cinta adalah isu ummah. Remaja sedari dulu hingga kini, hanyut dengan definisi cinta sendiri. Cinta yang salah di sisi agama. Cinta asalnya fitrah. Akhirnya bertukar fitnah kerana tersalur di jalan yang salah.

Bukan setakat yang jahil terperosok di dalamnya bahkan yang belajar ilmu agama juga terheret sama. Besar kan masalah ini?


Kerana cinta yang salah, berapa ramai yang telah terlanjur? Sama ada ringan-ringan atau berat-berat. Dosa tetaplah dosa. Sama ada ianya dosa dari titik hitam di hati atau zina mata, tangan dan hati. Dosa tetap dah tercatat dalam buku amalan diri.

Persoalannya, adakah kita boleh melabel seseorang yang telah buat dosa seperti ini sebagai barang second hand. Barangan terpakai? Ya lah, sudah disentuh, sudah diraba, sudah dipegang-pegang, sudah dicium dipeluk dan apa-apa saja lagi. Si pelaku (lelaki) yang rosakkan juga adalah cap ayam. Murahan dan tiada maruah. Begitu jua dengan yang diperlakukan dan merelakan (perempuan). Tiada cop dikenakan pada hanya sebelah pihak. Kedua-duanya sekali bersalah dalam hal ini.

Adakah aku barangan terpakai?

Ya. Jika tidak bertaubat.

Jika sudah bertaubat? 

Jika sudah taubat Nasuha (bersungguh-sungguh insaf tiada lagi siaran ulangan dosa), maka tiada lagi label barangan terpakai atau buangan. Bahkan kamu adalah bidadara dan bidadari dunia akhirat kembali. Suci seperti bayi. Macam baru keluar dari kilang. Fresh. Tanpa dosa dan noda. 

Firman Allah dalam Surah al-Tahrim ayat 8:


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَّصُوحًا عَسَىٰ رَبُّكُمْ أَن يُكَفِّرَ عَنكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ يَوْمَ لَا يُخْزِي اللَّهُ النَّبِيَّ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ ۖ نُورُهُمْ يَسْعَىٰ بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

"Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: "Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu".

Allahurabbi!


Lihatlah betapa Maha Pengasihani Tuhan kita. Dosa kita sehitam bawah kuali pun bisa terhapus. Sudi dihapuskan. Malahan disucikan kembali oleh-Nya.

Kotormu kerana kesilapan diri sendiri.
Allah jualah yang mensucikanmu kembali!
 Tiada label pendosa, malahan dijanji Syurga!

Tidak gembirakah lagi dengan berita ini wahai jiwa-jiwa yang sedang berdosa? 
Apa lagi yang kamu tunggu, taubat Nasuhalah bersih jiwamu!

Persetankan pada kenangan lalu. Tuju saja masa depan nun Syurga di depanmu.
Yang sudah tu sudah. Jadikan pengajaran dan pendidikan.
Agar tidak berulang.
Agar tidak songsang lagi jalan kehidupan.

Syurga dan Neraka tidak pernah memilih kita.
Tetapi kitalah yang memilih mereka. - Aira Safiyya
***

Masalah umat yang seterusnya adalah solat. Isu ini akan disentuh dalam entri akan datang.
Sebab mana ada orang nak baca panjang-panjang kan?

Akhir sekali, suka saya tutup entri ini dengan kata-kata ulung hikmah,

"Jika kalian melakukan dosa sehingga dosa kalian sampai ke matahari, kemudian kalian bertaubat, nescaya Allah akan mengampuni kalian." (Abu Hurairah)

Andai Nabi Muhammad s.a.w. bersolat bersyukur dengan kurnia-Nya sehingga pecah-pecah tumit kaki Baginda, mengapa tidak kita menangis bersolat malam hingga keluar air mata duka? Atau bengkak-bengkak mata mahupun sembap muka berjaga.

Ironinya masih, kita tembam dan sembap muka kerana tidur lena terlalu lama.

Rusydee Artz,
24 Safar 1435H,
Selamat Tinggal.

19 December 2013

40 Padamkan Rindu



Salam. Lama tak jumpa. Sekali jumpa, berbulan-bulan. Kemudian diam lagi dan lagi.
Maaf.

Dari Hisyam bin Urwah, dari bapanya, dari Saidatina Aisyah r.a. berkata, "Sesungguhnya Sayyidina Abu Bakar r.a. telah di ambang ajalnya, beliau pun menangis dan melantunkan syair ini:

Demi Tuhan, tiada berguna bagi seseorang kemewahannya.
Jika suatu hari dicabut nyawanya dan menyempit dadanya.

Dari riwayat Abdul Razzaq, beliau bersyair:

Barangsiapa air matanya selalu menipu

Pastilah suatu saat dia akan tertumpahkan jua.

Dari Aisyah r.a., beliau berkata, "Ketika Abu Bakar r.a. menderita sakit yang merenggut nyawanya, beliau berkata, 'Periksalah hartaku! Jika ada yang bertambah sejak aku memimpin, maka serahkanlahnya kepada khalifah sesudahku."

Aisyah r.a. melanjutkan, "Ketika beliau wafat ternyata ada (harta iaitu) seorang budak (hamba) dari Nubah dan seekor unta untuk mengambil air, lalu kami mengirimkan keduanya kepada Khalifah Umar al-Khattab r.a. dan ketika sampai Umar pun menangis! Kemudian berkata, 'Semoga Allah merahmatinya, sungguh ia amat sangat melelahkan orang yang sesudahnya." ( Riwayat Ibnu Abi Syaibah )

Sampai begitu sekali seorang khalifah yang hebat. Kita sedia maklum sahabat-sahabat Nabi s.a.w. adalah mereka yang kuat solat dan bertaubat. Itu bab harta. Apatah lagi bab dosa. Lagi-lagi mereka prihatin.

Bagaimana pula kita waktu kita meninggal kelak? Bab dosa pun tidak lepas. Apatah lagi bab harta.

Terlalu banyak dosa.

Adakah cukup dengan bertaubat sekali sahaja? Memadaikah?
Adakah kita yakin dengan kita bertaubat sekali itu Allah terus menerimanya?

Sungguh mudahlah begitu.

Buat dosa bertubi-tubi.
Lalu sujud taubat sekali.
Yakin itulah taubat Nasuha.
Yakin Allah terus terima.

Sepatutnya,

Buat dosa bertubi-tubi.
Taubatnya juga berterusan. Ya, sampai mati.

**

Baru-baru ini, seorang kawan yang sudah bernikah mengadu. 
Dulu, beliau pernah ada teman wanita. Bukan seorang dua. Namun, beliau akhirnya bernikah dengan orang lain. Keluh beliau;

Mengapa sampai selepas nikah pun, masih tersisa rindu pada yang dulu? Sedangkan waktu dulu, rindu itu bergelumang dengan maksiat semata. Cinta yang buat alpa pada tanggungjawab pada Tuhan. Terasa indah, seronok. Walhal, hakikatnya ibarat makan roti sandwich yang di dalamnya berinti jem busuk. Luarannya nampak sedap. Di dalamnya rasa mual. 

Berlainan sekali dengan yang sudah halal di depan mata. 

Rasa rindu teringat pada yang dulu, teringatlah jua pada maksiat yang lalu. Seterusnya, rasa bersalah pada  si isteri.

**

Termenung sendirian memikirkan keluhan kawan.

Bila terasa rindu, maka bertaubatlah selalu. Mohon ampun berterusan setiap malammu. Setiap sujudmu. 

Biar air mata yang menitis lebih banyak dari dosa-dosa lepas itu. Inilah yang setiap pendosa berpacaran sebelum nikah akan rasakan. Rasa bersalah, menyesal yang dibawa sampai ke akhir hayat.

"Kalaulah aku tidak bercinta dulu-dulu..."

Jika tak mahu menyesal dan rasa bersalah seperti ini, maka tolong jangan mulakan. Biarlah rasa forever alone pun tengok orang lain ada pacar. Janji, kita bersih dari dosa yang melekat lama ni.

Ingat. Dosa cinta lama jika tidak ditaubati, pasti menyusahkan kita bila kita di ambang kematian.

Sungguh, memang sukar untuk memadamkan rindu pada seseorang.
Tapi lebih sukar lagi memadamkan dosa kita dengan Tuhan. Apatah lagi jika bercinta dan buat dosa pada orang. Mungkin buat orang tu terluka. Mungkin buat orang tu tak nikah seumur hidupnya. Mungkin dah buat seseorang itu rasa kotor maruah dan kehormatannya. 

Kita nak ucap selamat tinggal pada dunia ni dengan hati yang tenang. Nak malaikat maut ambil nyawa pun dengan senang. Tapi jika benda-benda ini yang kita rasa remeh ini kita biarkan tidak selesai tanpa taubat dan permohonan maaf, bayangkanlah roh kita nak keluar dari jasad ya Allah seksanya. 

Jika seorang mukmin yang soleh meninggal, maka menangislah bumi dan langit. Tapi jika seorang yang ingkar arahan Allah, firman-Nya,

فَمَا بَكَتْ عَلَيْهِمُ السَّمَاءُ وَالْأَرْضُ وَمَا كَانُوا مُنظَرِينَ

"Maka langit dan bumi tidak menangisi mereka dan merekapun tidak diberi tangguh." 
(Surah al-Dukhan:29)

Jadi, bila teringat-ingat seseorang sebelum waktu.
Terus taubat untuk padamkan rindu.
Doakan kamu dan dia dalam jagaan Allah selalu.
"Biar kami disatukan dalam reda-Mu."

Kekang nafsu.
Puasa.
Bertahan.


Selamat Tinggal,
Rusydee Artz.
16 Safar 1435


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...