Blog Selamat Tinggal

18 September 2016

11 Sendiri Ku Diam

Aku tak tahu.

Dah lebih setahun berlalu since blog ni diupdate. Sekarang, orang dah tak baca blog. Orang berkerumun di Instagram, Twitter dan Facebook.

Setahun demi setahun berlalu.

Aku masih di sini. Tak ada apa pun perkembangan terbaru. Rutin yang sama. Pergi kerja, balik kerja. Sampai rumah, rehat. Kemudian, online Facebook.

Tiada siapa pun di rumah bujangku.
Hanya aku.

Tiada siapa menanti di rumah.
Kitaran yang sama.

Bila aku lapar, kadang aku masak sendiri. Banyak kalinya aku beli bungkus saja. Makanan sama saja. Makan pun sekali dua sehari saja. Majoritinya sehari sekalilah. Sebab itu, tubuhku kecil tak boroi tak buncit macam lelaki sekitar umurku. Tak cukup zat kot.

Kawan-kawan yang sebaya, semua dah ada life yang berkembang. Ada isteri dan anak-anak. Hidup mereka untuk keluarga yang mereka bina sendiri dan keluarga ayah ibu mereka. Dah boleh makan jasa.

Aku?

Tiada apa.

Aku ada upgrade sedikit kehidupanku. Dari tak pergi surau, aku ke surau. Sekurang-kurangnya Maghrib dan Isyak. Dalam seminggu tu, mesti ada kalinya aku ke situ. Subuh? Belum lagi kuat iman untuk melangkah di awal pagi. Aku harap dalam masa terdekat, aku ada kekuatan untuk berubah. Try Subuh pula.

Al-Quran. Aku rasa okaylah sikit dari dulu. Dalam seminggu, aku ada baca juga. Bila aku ke surau kubur, sambil menanti antara Maghrib dan Isyak, aku habiskan dalam satu juzuk. Sebab situ tak ada kuliah Maghrib. Aku selesa ke surau tu. Bila aku lemparkan pandangan ke luar, aku nampak kuburan memutih batu nesannya. 

Suatu hari, soon, aku akan kembali ke situ jua. Mungkin situ akan jadi tempat persemadianku. Atau kuburku tidak ditakdirkan di situ. Di mana-mana saja, alam barzakh tetaplah alam barzakh. Suram dan ngeri buat aku yang tidak solehnya.

Hidup masih diteruskan.

Blog Selamat Tinggal ini masih tidak berubah namanya. Mottonya. Suatu hari nanti, aku akan pergi tinggalkan segalanya yang ada di dunia ini. Sepikan diri di dalam sana. Blog ini adalah khazanah terakhir peninggalanku.

Tak perlu lagi aku ucap,

"Selamat tinggal.."

***

"Nak tua bersama-sama awak." 
 Sering aku duduk bersendirian. Tengok langit. Berangan sendiri;

"Kahwin dengan saya?"

"Saya nak hidup dengan awak. Cuma awak."

"Susah senang. Suka duka. Selamanya. Di dunia. Bersambung lagi di dunia sana. Ada rezeki, bertemu kembali di Syurga."

"Permintaan ringkas, nak tua bersama-sama awak."

Diam. Tiada siapa berdiri di hadapanku.

Hanya aku dan perasaanku.


"Selalu, bila dah beri sepenuh hati, berlalu tidak dihargai."

Itulah kebiasaannya kitaran manusia. Harap aku pandai menghargai. Harap aku juga dihargai.

Bila terlalu tinggi letakkan harapan, harapan hanya tinggal harapan.

Tapi, aku sentiasa berjanji pada diri. Kepada yang bakal jadi suri hati suatu hari nanti. Aku akan berikan padanya yang terbaik dari hati. Meski tidak sempurna aku ini, namun aku mahu kau tahu, aku serius mahu membahagiakan.

Aku ini penuh kesilapan dan kesalahan. Segala kisah silam dan kekhilafan lalu kadang akan buat kau rasa aku tak layak untukmu. Tapi, aku sendiri sudah merasa pedihnya tanggung rasa bersalah. Jadi, usahlah memandangku sentiasa berada di kandang pesalah.

Ini bukan mahkamah. Aku juga mahu lega bernafas.

Terimalah aku yang penuh cela.
'Kan ku terimamu seadanya.



Aku tahu. Suatu hari bila kamu, yang betul-betul takdirku, hadir depan mata, permintaanmu pasti damba dariku kesetiaan dan keikhlasan. Usah gusar, pasti kau ku perjuangkan.

Bila aku, kau sama perjuangkan.

***

Terlalu dalam coretan peribadi, tak patut aku kongsi dengan lebih jauh.



Aku rasa aku patut berbicara lebih dengan Tuhanku.

Aku kurang berbicara dengan-Mu.

Akhir-akhir ini, aku rasa aku mungkin tak lama. Entah, mungkin mainan rasa cuma. Atau memang hati berbisik yang benar.

Maaf atas silap dan salah, sengaja atau tidak. Aku cuma manusia biasa. Miskin jiwa dicengkami dosa. Kadang angkuh bila berdiri. Andai terguris rasa, maaf dari hati.

Wassalam.

**

Ku beradu oh sendiri.

Rusydee Artz,
18 September 2016.
2:03 pagi.
16 Zulhijjah 1437H







22 June 2015

26 Cerpen: Dia, Jururawat



Tajuk: "Dia, Jururawat"
Penulis / Karya Tulen : Muhammad Rusydi / Rusydee Artz


Ruangan dalam wad kecoh.

"Kenapa bising-bising ni?"

Seorang jururawat senior masuk ke dalam wad. Dia nampak seorang jururawat pelatih sedang dimarahi oleh beberapa individu. Nampak seperti keluarga pesakit.

Menghampiri mereka.

"Macam mana korang buat kerja ni?!"

Seorang lelaki umur dalam lingkungan umur 40-an bercakap kasar dengan misi senior yang baru melangkah masuk. Diikuti dengan seorang wanita. Juga mulai memaki-hamun.

"Ni mak kami. Tapi, kalau kerja nak tak nak macam ni, panggil banyak kali pun buat tak reti saja, baik tak payah jadi jururawat!

Eh, kerja nurse memang basuh berak, basuh kencing, mandikan pesakit! Tapi, kami tengok service sini bukan main teruk lagi. Kami bayar mahal-mahal. Ambil insurans perubatan gred A nak check-in sini. Tapi, macam ni layanan yang kami dapat?!"

Wanita itu menyambung dengan menghamburkan kata cacian yang membingitkan gegendang telinga.

Semua ini gara-gara ibunya yang terlantar sakit, tiba-tiba buang air besar tidak menentu. Habis bersepah najis di katil pesakit. Bila mereka sampai di wad, jururawat tak ada di sisi ibu mereka. Bila panggil, lambat datang. Kebetulan masa tu waktu makan tengahari. Ada yang pergi solat, ada yang pergi makan.

"Maafkan kami, tuan, puan. Biar kami uruskan semuanya. Harap bersabar."

Jururawat senior cuba menenangkan keadaan. Namun, nampaknya tidak reda.

Anak lelaki makcik itu berang.

"Gila. Hospital swasta kot. Bukan hospital kerajaan. Kalau dah teruk macam ni, kami nak bawa keluar ke hospital lain!

Hari ini jugak!"

Jururawat pelatih hanya terdiam. Tak berani bicara. Biarkan saja jururawat senior yang handle.

"Bertenang, tuan. Pihak kami akan bereskan."

"Hish. Tahu tak kamu dah bazirkan masa kami. Kami keluar sekejap dari pejabat sebab nak ziarah mak. Tapi, jadi macam ni, lecehlah. Kena tunggu kamu nak bersihkanlah, mandikanlah. Nak tukar tilamlah. Aduhai!"

Wanita itu marah lagi.

Jururawat senior nampak seperti sudah hilang kesabarannya.

"Tuan dan puan, izinkan saya bercakap seketika. Minta maaf kalau terkasar bahasa.

Pertama sekali, ini wad. Jangan buat kecoh sini. Tak nampak ke sign 'jangan bising'. Mengganggu pesakit-pesakit lain.

Kedua, walaupun semua orang tahu tugas jururawat dan bidang skop jururawat untuk uruskan para pesakit.

Tapi, perlu juga kamu tahu, tugas utama dan wajib bukanlah pada kami sepenuhnya, tetapi pada semua anak dalam dunia ni.

Anak-anaklah yang wajib menguruskan dan melayani orang tua mereka 24 jam. Bukan kami. Kami tak mampu berada di samping pesakit sepanjang hari. Ada ramai lagi pesakit yang perlukan kami.

Kami bukan amah. Bukan orang gaji. Kami lakukan atas nama amanah. Hospital juga bukan rumah kebajikan orang-orang tua yang boleh sesuka hati sesiapa pun nak campakkan ibu-bapa mereka di sini.

Ketiga, bab aurat antara kami dengan pesakit. Adalah lebih baik aurat bapanya dilihat oleh anak lelakinya sendiri dan aurat si ibu yang sudah tua dilihat oleh anak perempuannya sendiri. Kami completely adalah orang luar bukan saudara-mara kamu dalam soal ini.

Seandainya kamu suatu hari sudah tua, adakah kamu tidak berasa malu mendedahkan aurat pada jururawat yang bukan mahram kamu pun? Pasti semua orang berasa malu.

Kami juga segan dan malu, tapi atas dasar tanggungjawab dan perubatan, kami laksanakan.

Lebih afdal anak kandung yang mencuci najis, basuh berak ibu dan ayah mereka sendiri.

Itu ayah dan ibu kamu sendiri. Yang kandungkan kamu, yang bela kamu sejak kecil. Yang basuh berak kamu ketika kecil tanpa rasa jijik dan kotor sedikit pun.

Tapi, bila dah dewasa, anak-anak terasa loya dan tak sanggup nak uruskan ibu dan ayah sendiri.

Keempat, Syurga dan Neraka anak soleh dan solehah. Bab ini, semua orang tahu, anak jenis macam mana yang boleh bawa ayah mak ke Syurga dan sebaliknya.

Kalau benar cinta dan kasih pada ibu dan bapa, buktikan!

Kenapa perlu maki kami, makilah diri sendiri yang tak sedar tanggungjawab sebagai anak!"

"Maaf, tapi mohon tuan dan puan keluar dari bilik ini sebab kami nak uruskan ibu tuan dan puan sekarang juga. Ramai lagi pesakit lain menanti layanan kami."

Lelaki dan wanita itu terkejut mendengar reaksi dari jururawat senior itu. Membalas berang seakan tidak insaf,

"Kami akan saman kamu semua!"

Dijawab sinis oleh si jururawat,

"Silakan. Jangan sangka kami tidak ada persatuan jururawat dan doktor seluruh Malaysia. Jangan sampai kami semua boikot dan tak terima langsung kamu sekeluarga di mana-mana hospital di negara ini lepas ini.

Ingat, kita takkan sentiasa muda. Tidak akan sentiasa sihat. Allah Maha Adil."

Pintu bilik wad ditutup.

Kedua manusia itu terkedu di luar bilik. Tidak puas hati. Namun, dalam hati mereka juga bimbang jika benar apa yang jururawat itu tadi katakan.

Kerna waktu berputaran.
Ada hari, 'kan sampai hukum Tuhan.

cerita oleh: Muhammad Rusydi
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...